MUTHIATHEEXPLORER

Part Time Traveler, Full Time Planner
Follow Me

Registrasi Visa Waiver untuk E-Passport Holder di Kedubes Jepang



By  Muthia Prima     October 07, 2016    Labels:,,,, 

Saat tulisan ini published, berarti gue baru balik dari Kedubes Jepang (Thamrin - Jakarta) buat ngambil epassport yang gue daftarin kemaren untuk "Visa Waiver" dan udah tau hasilnya gimana.

Prosesnya (cuma) 2 hari kerja kerja. Jika temen-temen ngurusnya Kamis, maka Jumat epassport udah bisa diambil kembali.

Kemaren gue udah balik dari Kedubes Jepang buat registrasi Visa Waiver. Prosesnya bener-bener mudah dan cepat. Antriannya doang yang lumayan lama. 

Jam operasional pelayanan pengajuan Visa, baik itu "Visa Waiver" ataupun "Visa Biasa" adalah pukul 8.30 - 12.00. Oya jangan sampe telat. Jika kalian dateng jam 12.01, maka tidak akan dilayani untuk pengajuan Visa.

Gue nyampe sana sekitar pukul 9.30. Kebetulan deket dari kantor, jadi cuma ijin (kabur) bentar. Gue dari dulu emang penasaran banget sama isi dalem Kedubes Jepang ini. Akhirnya kemaren rasa penasaran itu berakhir juga. admire2 onion head

Pas nyampe sana, yang harus dilakukan adalah antri di pintu masuk. Di antrian itu ada tulisan "VISA" nya. Barang bawaan kita akan diperiksa dan kita bakal dijagain sama petugasnya. Hanya boleh masuk jika pintu udah dibuka. Setelah dibolehin masuk, kita harus menukarkan KTP dengan ID Card Visitor di ruang kaca di sebelah kanan. Kemudian, lanjut masuk ke arah pintu yang sebelah kanan (Jangan lurus, karena itu jalur untuk keluar). Di dalam ruangan itu, barang kita akan di scan lagi kayak di bandara. HP juga harus ditaro dalam keranjang. Setelah itu, tunggu lagi sampai petugasnya bukain pintu dan mempersilakan kita masuk.

Dari luar keliatannya emang agak serem sih. Gue pun agak takut gitu awalnya. Ternyata setelah dijalanin, petugasnya ga seserem yang dibayangin. Malah ramah-ramah. cheer2 onion head

Sesampainya di ruang pengajuan visa, yang harus dilakukan adalah mengambil nomor antrian dengan memencet mesin A. Mesin B untuk pemegang passport Jepang soalnya. Setelah itu, kita bakalan di kasih kertas kecil (form) buat diisi. Kalau ga dikasih, tinggal minta aja ke petugasnya yang lagi mondar-mandir. Form ini dibagiin biar proses di loketnya jadi lebih cepat.

Form dan Nomor Antrian
Nah tinggal tunggu deh sampai nomor antrian dipanggil.
Oya sampai lupa. Apa aja sih yang harus disiapin buat registrasi "Visa Waiver"? Ini dia listnya:
  • Form registrasi Visa Waiver yang bisa di download di sini. Setelah didownload jangan lupa diisi ya. xDD
Yup, syaratnya cuma 2 berkas di atas. Awalnya gue juga agak ragu-ragu semacem ga yakin kok cuma dikit. Tapi karena di webnya juga ditulis cuma itu, yaudah yang gue siapin beneran cuma itu doang. Bahkan foto pun gak diminta.

Berhubung gue dapet antrian nomor 100 (Cantik ya angkanya?), gue duduk dulu di kursi. Nah kebetulan di depan gue juga ada orang yang mau ngurus "Visa Waiver". Gue nguping-nguping dikit. Yang satu bawa berkas yang sama kayak gue, yang satu lagi komplit sekomplit-komplinya kayak mau ngajuin visa biasa. Katanya sih buat jaga-jaga kalau ditanyain. Alhamdulillah Si Mas yang bawa berkas kayak gue, ga ada masalah di loket. Trus pas Si Mbak yang bawa berkas komplit maju, ternyata berkasnya bener-bener yang 2 itu doang yang di ambil sama petugasnya. Jadinya gue makin tenang. cheer1 onion head

Gue pun antri dengan hati tenang. 

Tibalah saat gue harus maju ke loket. Gue serahin 2 berkas itu, trus dicek bentar. Abis itu, langsung dibilangin, BESOK bisa diambil pada pukul 13.30 - 15.00. Form kecil yang tadinya udah kita isi, lembaran putihnya bakalan dikasih lagi ke kita. Form itu harus dibawa saat pengambilan passport. 

Wajib dibawa untuk pengambilan passport

Ga nyangka beneran semudah itu prosesnya. Pukul 10.20 urusan gue udah kelar. Sebelum keluar jangan lupa tukerin lagi ID Card dengan KTP di tempat yang sama.cheer3 onion head


Fyi, Biaya yang gue keluarin buat registrasi "Visa Waiver" = Rp 0, alias GRATIS.

Eh, ada deng. Ongkos kopaja 4000 + Ongkos Uber yang lagi promo 1000. Paket Goceng :)

Selaen emang buat keperluan pribadi, ini juga bagian dari misi gue mau ngebuktiin kalo ngurus "Visa Waiver" bisa di kedubes terdekat, ga harus sesuai wilayah yurisdiksi Kedubes Jepang (sesuai KTP kayak ngurus visa jepang biasa). Harusnya kalau berdasarkan wilayah yurisdiksi, gue ngurusnya di Medan. Kan jauh banget.crying2 onion head

Wilayah Yurisdiksi Kedubes Jepang

Mau tau gimana hasilnya? Bisa di cek di sini

ahaaah onion head
Cheers~

Jakarta, 7 Oct 2016

About Muthia Prima

Muthia's here. Conquering the world is one of my greatest dream. That's why I decided to create this (travel) blog to share my fantastic experiences. I would be happy if my post useful for all of you who share the same dream with me; explore and travel around the world :D Anw, Thanks for coming here. ^_^ "Don't call it a dream. Call it a plan!" -Cheers- IG: @cimuuuuut FB: Muthia Prima

No comments:

Post a comment