MUTHIATHEEXPLORER

Part Time Traveler, Full Time Planner
Follow Me

Day 4: Hongkong - Macau - Shenzhen: One Day World Travel (150816)



By  Muthia Prima     October 02, 2016    Labels:,,,, 

WINDOWS OF THE WORLD

How to get there:

Naik Metro dari Luo Hu lalu turun di Windows Of World St.

Nanti kita bakal keluar dari Segitiga yang ala-ala The Louvre Paris

Setelah berhasil masuk Shenzhen, hal utama yang kita lakukan adalah nuker duit ke RMB. Ternyata bener di luar imigrasi, Money Changer-nya berserakan. RMB udah ditangan. Saatnya menjelajaaaaaaaah~ Tujuan utama kita adalaaaah keliling dunia dalam satu hari. Yippiee~ Windows of The World. Theme park terbesar yang berisi miniatur landmark dunia. Terdiri dari beberapa region, Asia, Africa, Eropa, America, dan Oceania. Sebelum keliling dunia beneran, ke WoW dulu gapapa lah ya.cute2 onion head

Dikarenakan di sini kita cuma One Day Trip, jadi kita ga beli metro cardnya. Cukup beli yang versi single trip.





Sesungguhnya ada kejadian kocak pas beli tiket metro. Kita clingak clinguk liatin orang ngeklik apaan di mesinnya. Pas kira-kira udah ngerti maksudnya, kita pun ikutan antri. Di saat giliran kita dateng, eh kita gak tau harus milih stasiun mana. Yang kita tau cuma Windows of World di Green Line. Dengan suka rela kita keluar dari antrian. Kebetulan di deket mesin tiket, ada map rute metro. Disana selain tulisan hanzhi (mandarinnya), juga memprovide english versionnya. Jadilah kita ngapalin hanzhi untuk WoW ini. Abis itu baru balik lagi antri di mesin tiket. Pas klak klik klak klik dan udah milih hanzhinya juga eeeeeeeeeeeeh di kanan bawah gue ngeliat tulisan "ENGLISH". Dodol bangeeeeet. Cape-cape ngapalin hanzhi taunya ada button switch to englishnya. crying3 onion head
Perjalanan menuju WoW lumayan jauh. Naik metro sekitar 30 menitan. Mungkin efek daratan China yang super luas. Seperti yang gue jelasin di petunjuk menuju ke WoW, kita akan keluar dari The Louvre ala-ala. Sebelum sampai di The Louvrenya, lo bakal ketemu sama underground foodcourt gitu. Duh maaf ya no offense, tapi gue jujur ga kuat nahan bau sapi kaki pendek. Gara-gara bau ini kita beneran jalan cepet biar cepet terbebas dari bau ga sedap ini. >.< Berjalan sepanjang lorong ini ada untungnya juga, kita ketemu McD. Well, McD diantara bau-bauan.
Balik lagi ke WoW, keluar dari mulut The Louvre, lo bakal langsung berada di kawasan WoW. Eits jangan bahagia dulu. Ini bukan theme park gratis. Sebelum masuk lo harus beli tiket di loket. Tiket masuk WoW sebesar 180 RMB (sekitar 360 ribuan).



The Louvre KW Super dari China


Kita memulai petualangan dari Asia Region. Nemu Gate of China, Angkor Wat, Grand Palace, Taj Mahal sampai Borobudur. Abis itu lanjut ke Eropa dikarenakan disini yang paling populer adalah foto sama eiffel KW SUPER. WoW ini luaaaas dan gede banget. Kita ga sempet ngelilingin semuanya karena hari yang super panas. Lebih panas dari Jakarta yang paling panas. Ga ada angin, jadinya kering banget. Duh ga recommended deh pokoknya ke negara 4 musim di musim panas. Dulunya gue pikir sepanas apa sih summer. Jakarta udah panas gini. Ternyata Jakarta belum ada apa-apanya. Gegara panas ini, kita cuma sanggup ke Asia dan Eropa. Trus sekarang nyesel kenapa waktu itu ga mampir aja ke America Region. Ada Patung Liberty dan Niagara yang harusnya bisa mejeng di instagram gue. Trus harusnya juga ke Africa. Ada Pyramid dan Sphinx. Kapan lagi kan bisa foto di sana. Kayaknya di dunia nyata belum tentu bisa ke sana. Ga niat sih lebih tepatnya.dead onion head  

Tapi panas emang lagi terik-teriknya juga sih. Ah semua ini salah si Panas. 

Ketauan banget ini bukan Paris beneran. Harusnya spot fotonya bukan disini. Hahahaha

Yuhuuuuuuuuuuuuu~ with lovely travelmate

Panas yang super duper ga tertahankan ini bikin kita jadi laper dan haus banget. Karena foto-foto juga udah lumayan banyak, jadi kita sudahi saja jelajah dunia hari ini. Mungkin ke Amerika memang harus beneran ke sana kali ya. Yang ori bukan KW Super.cute1 onion head

Jalan menuju stasiun tentunya harus lewat lorong tadi lagi. Ya harus ketemu lagi sama bau-bau aneh itu. Trus karena udah laper banget, udah ga peduli lagi si McD nya ada di antara bau-bau itu. Kita mampir dulu di McD. Kali ini dine in. Kebetulan lumayan banyak meja kosong. Kita antri buat mesen makanan. Namun apa yang kita temukan? Menunya tak ada bahasa Inggrisnya dooooong. Yoi menu yang biasanya di pajang di dinding belakang casier itu lhooo...Gimana kita mau milih makanannya. Kan bahaya soalnya ga tau artinya. Tulisan keriting semua. Kita pun dengan PD nanya yang mana yang chicken. Tapi si gege-gege casiernya itu ga ngerti apa yang kita omongin. Padahal kita udah bicara pake stengah bahasa monyet alias nunjuk-nunjuk trus sambil nanya itu Chicken apa nggak. Dia masih bingung. Malah jawab pake bahasa Cina. Aduuuuuuh gegeeee Wo men bu zhi dao la lu ngomong apa. Sampai akhirnya kita harus mengepak-ngepakkan sayap eh maksudnya tangan sambil bilang CHICKEN. Baru tuh orang ngarti. Aduuuuuh bikin  frustasi setengah mati nih gege satu ini. Untung cakep. Hahahaha

Harga McD disini 30 RMB. Ya masih 60ribuan juga. Sebelum makan biar afdhol ga lupa baca Bismillah. Serem juga sih soalnya McD nya dikelilingi bau-bauan. Bisa jadi McD ini salah satu penyumbang bau itu. Hidung kita berdua selama di Hong Kong hmmm tepatnya sih semenjak balik dari Macau jadi semacam bisa mendeteksi bau-bauan tertentu. Ya you know lah bau yang gue maksud. Macem voldemort aja nih bau. Bau yang namanya tak boleh disebut. Jadi, kalo kita nyium bau itu, dijamin itu ada kandungan sapi non halal. Dan nyebelinnya semua orang disana jadi terasa bau. Gue bingung kok ga ada gitu orang Hongkong-Macau-Shenzhen yang wangi kayak orang Indonesia. Ya walaupun orang kita juga ada yang bau tapi masih banyak orang-orang wangi di negara ini. Mungkin di sana sampe ke keringetnya udah mendarah daging itu bau kali ya. Even kita ngerasa badan kita juga semacem ikutan bau walaupun abis dibawa mandi. Pas nyampe Jakarta gue bener-bener mandi semandi-mandinya biar ga ketularan bau. Ewwwwwwh....tiba-tiba gue jadi berasa nyium bau itu lagi pas bikin tulisan ini.ghost onion head  

Lupakan bau mari lanjutkan cerita.

Destinasi selanjutnya adalaaaaaaah Dongmen Market. Yeeeeeaaaay It's Shopping Tiiiiiime~~

DONGMEN MARKET

How to get there:

Naik Metro dari Windows of World lalu turun di Lao Jie St.

Nanti pas keluar yang ketemu adalah Mall.
Ikuti jalan sampai ketemu orang yang jualan street food gitu di dalem mall.
Lurus terus sampai pintu exit. Dongmen market ada di luar mall ini
Seperti biasa, kebingungan merupakan salah satu bagian dari perjalanan kita. Udah turun di Lao Jie dan udah berada di dalam Mall. Trus bingung mau ke arah mana. Katanya Dongmen Market itu pasar biasa alias bukan Mall. Tapi yang kita temukan cuma mall ini. Kita tanya satpam tapi dia ga ngerti kita ngomong apa. Mungkin nada kita ngomong "Dongmen" salah kayaknya. Ya as you know Mandarin musikalitas(?) bahasanya terlalu sulit untuk diikuti. Salah intonasi bisa salah arti. Menyerah dengan Pak Satpam, kita beralih ke Bapak yang lagi bersih-bersih di sana. Trus gue ngulang-ngulang "Dongmen" dalam berbagai intonasi. Sepertinya ada satu yang nyangkut dan dia ngasih tau kita harus kemana. Hahahah. Semacam lagi belajar Statprob (Statistic and Probability). Mencoba segala kemungkinan yang ada. Ada gunanya juga dulu ngambil matkul ini good job onion head  

Kita pun mengikuti petunjuk arah dari Bapak tadi. Kita ke arah orang yang jual street food. OMAIGAAAAAAAAAAAT. Radar di hidung gue beraksi. Bayangin aja lo lewat trus di kiri kanan lo semuanya well babi diiniin lah diituin lah. Maap ya. Ga bermaksud menghina. Jujuuuuuur~ aaaaaaku tak kuasaaaaa~~~ *baca sambil nyanyi ya* lewat di sana. Perut gue emang ga bisa diajak kompromi sama yang bau gitu. Yang ada malah bisa muntah. Jujuuuuur itu bikin isi perut gue naik dan nyaris muntah. Gue ga tahan lagi sampe harus lari-larian di dalem mall yang rame banget. Kita diliatin semua orang. Dikira sedeng kali ya. Gue lari sambil nahan napas dan tutup hidung. Perjuangannya super banget buat lewatin tempat ini. Udah rame, trus panjang lagi sampai pintu exit menuju Dongmen. Kayaknya perut gue lebih lemah dibandingin Mpok. Ini membuat Mpok sempet tertinggal beberapa langkah dari gue karena gue ga bisa nahan. Kalo lama-lama di sana, isi perut gue bisa keluar. Super lega bangeeeeeeeeeeet pas berhasil keluar. Udah kayak dikejer zombie Train To Busan. Seremnya minta ampun.freezing onion head  

Kalo kata temen gue, lo sugesti kali Muth, tapi gue yakin bukan soalnya hidung gue lebih duluan beraksi dibandingin gue tau mereka jual apaan. 

Akhirnyaaaaaa setelah perjalanan menyeramkan itu, kita sampai di Dongmen Market yang katanya disini bisa bikin lo kalap. Terbukti bener soalnya ada yang kalap. Hahahah. Gue untungnya masih terkontrol. Tapi tidak untuk Mpok. Hahaha doi bener-bener ngeborong abis di sini. Mungkin kalo buat yang hobby shopping, ini surganya banget. Bayangin aja dompet bagus syntetic leather gitu cuma 15 RMB (30 ribuan). Kalo nemu yang kayak gitu di Jakarta mah ga mungkin di bawah 200an. Trus kosmetik juga murah abis di sini. Ya sih masih murahan di Korea. Tapi ini serius juga murah. Gue beliin oleh-oleh buat temen Facial Mask gitu sekotak isinya 3. Gue cuma beli 10 RMB (20 rebuan). Trus kata temen gue yang emang demen beli-beli kosmetik gitu itu murah bangeeeeeeet. Di sini aja kalo dia beli online. Sebiji bisa 50rebuan. Pokoknya di Dongmen super muraaaaaaaaaaaah banget. Tas, sepatu, baju, dan lain-lainnya. Hi-ly Recommended buat shoppaholic.

Setelah puas belanja (baca: dompet cekak), kita pun balik menuju Luo Hu Port untuk melewati imigrasi. Oh God, kita harus lewat tempat tadi. Sekali lagi gue selangkah lebih dulu larinya dari Mpok. Tak lupa nutup idung dan tahan napas. Oya di jalan menuju Lao Jie Station, kita nemu toko jual snack. Kita mampir dulu di sana buat beli snack untuk di bawa pulang. Tapi ga ngeborong juga. Cuma beli beberapa. Soalnya ingredientnya kebanyakan chinese. Kita ga berani beli. Trus ya padahal udah beli beberapa snack gitu tapi kita ga dikasih kantong. Selama di sini culture shock gara-gara kantong belanjaan. Di Hongkong juga sempet beli aer 2 dan ga di kasih kantong. Trus karena belum mau di minum, kita minta kantong eh malah dikasih plastik yang buat naro fotocopian itu....Zzzzzz. Hahaha trus ini juga. Untungnya kita abis belanja jadi ada kantong belanjaan, jadinya snack di gabung aja disitu.

Dari Dongmen ke Luo Hu sekitar 15 menit aja. Beli tiket/token single trip lagi. Sekarang udah jago ga perlu hapalin hanzhi lagi tapi langsung switch ke English di mesinnya.evil smile onion head

Sampai di Luo Hu Port, kita antri imigrasi keluar China. Yeaaaay kali ini passport di cap.
Uhuuuuuy~ Capnya nambaaaaaah.
Setelah keluar, kita lanjut ke imigrasi masuk Hongkong. Jangan lupa isi Arrival Card lagi. Setelah lolos, kita pun bakal di kasih kertas kecil lagi. Pastikan jangan sampai hilang. Itu travel history kalian. Berguna banget buat apply visa.


Horraaaaaaay~~ ke Hongkong kita kembali...embarrassed1 onion head

About Muthia Prima

Muthia's here. Conquering the world is one of my greatest dream. That's why I decided to create this (travel) blog to share my fantastic experiences. I would be happy if my post useful for all of you who share the same dream with me; explore and travel around the world :D Anw, Thanks for coming here. ^_^ "Don't call it a dream. Call it a plan!" -Cheers- IG: @cimuuuuut FB: Muthia Prima

No comments:

Post a comment