MUTHIATHEEXPLORER

Part Time Traveler, Full Time Planner
Follow Me

Day 5: Hongkong - Macau - Shenzhen: Mid Level Escalator & Zai Jian Xiang Gang (Goodbye Hong Kong) (150817)



By  Muthia Prima     October 02, 2016    Labels:,,, 

MID LEVEL ESCALATOR

How to get there:

Take MTR dan turun di Central St Exit D2
Jalan kaki 10 menitan mengikuti papan petunjuk arah

Pagi-pagi kita udah check out dan balikin kunci ke penjaga hostelnya. Walaupun pas-pas badan tapi kita seneng dan nyaman di kamar mungil itu. Kita meninggalkan Chungking dengan hati bahagia tapi campur sedih juga. Soalnya banyak kenangan yang terukir selama di sini. Kenangan-kenangan yang gak mungkin bakal terlupakan. Dari Chungking, kita bertolak ke Central. Tujuan kita di hari terakhir ini adalah Mid Level Escalator.

Mid Level Escalator ini pernah muncul di Running Man (salah satu variety show Korea). Ini merupakan escalator terpanjang di Hong Kong. Kita penasaran dan memutuskan ini jadi salah satu destinasi utama. Soalnya kita ke Hong Kong juga sekalian napak tilas(?) Running Man (RM). RM kemana aja, kita juga ke sana. cheer2 onion head

Kita menelusuri jalanan sambil bawa gembolan dan tentengan. Ternyata bawaan kita beranak pinak selama beberapa hari di Hong Kong. Agak khawatir gimana nanti kalo misalnya harus beli bagasi di airport karena overweight. Dengan barang bawaan yang lumayan bikin bengek, dan jalanannya juga nanjak, kita berusaha nyari escalator yang dimaksud. Walaupun beban berat, tapi itu semua tak mematahkan semangat kita untuk tetep menjalankan misi sampai berhasil. Akhirnya escalator panjang ini berhasil kita temukan.

Namun sayangnya, escalator ini belum beroperasi naik. Fyi, Escalator ini hanya satu arah. Pukul 6 - 10 waktu setempat dia akan bergerak turun untuk mengantarkan orang-orang dari Mid Level yang bekerja di pusat kota Hong Kong. Pukul 10 sharp, escalator akan bergerak naik. Trus pasti pada mikir gimana yang lagi di tengah escalator? Jadi gini, 15 menit sebelum jam 10, escalator akan otomatis berhenti menandakan bentar lagi bakal ada pergantian arah. Orang-orang yang lagi di escalator terpaksa berjalan kaki menyelesaikan perjalanannya.

Kebetulan kita nyampe sana jam 9.30. Jadi, kita menyaksikan pergantian arah escalator tersebut.

Escalatornya ada di sebelah gue.



Escalator ada di sebelah kiri

Tepat pukul 10, kita pun mencoba naik escalator itu. Pengen tahu sepanjang apa escalator. Abisnya total dari sini ke puncak ngabisin waktu 20 menitan. Ternyata escalator ini putus-putus. Maksudnya, ga langsung cus nyambung dan ngabisin waktu 20 menit. Pas sekitar 3 menitan, escalatornya berakhir, trus kita jalan dikit trus baru di sambung lagi naik escalatornya. Ga semua escalator totalnya 3 menit, ada juga yang ngabisin waktu 5 menitan karena emang lebih panjang. Di sebelah kanan escalator, ada jalanan buat pejalan kaki. Mungkin dibuat putus-putus biar kalo dalam masa transisi arah, yang masih jauh di atas, bisa nyambung ke jalur pejalan kaki. Jadi ga terjebak di tengah-tengah dan bikin mereka naik lagi ke atas.

Sepanjang daerah Mid Level ini, banyak restoran-restoran. Cuma ya rata-rata ga ada yang bisa kita makan. Jadinya kita ga mampir. Dari puncak Mid Level, kita bingung gimana cara turun. Ga sanggup banget kayaknya turun di jalur pejalan kaki. Kolaborasi sama escalator aja 20 menit, kalau jalan kaki doang berapa lama tuh. Belom lagi kita bawa gembolan berat. Akhirnya kita nemu halte bus. Di tiangnya ada informasi mobil yang melewati Central. Yaitu mobil 03. Kita pun antri di halte untuk naik bus 03.

Bus 03 ini ukurannya kecil. Kayak mini elf gitu deh. Ongkos bisa ngetap pake octopus atau bisa juga bayar cash. Ongkosnya 3 HKD. Pas naik harusnya ngetap kali ya, tapi kita berdua malah langsung duduk karena udah terlalu capek. Kita diliatin sama pak sopirnya dari kaca. Kita masih belom sadar. Yaudah kita lanjut duduk aja.

Bus akan berhenti di tiap halte. Jadi ga perlu takut kayak naik bus di Korea yang mengharuskan penumpangnya untuk pencet bel sebelum turun karena bus hanya berhenti either ada penumpang yang turun atau ada yang naik di halte tersebut. Kita berhenti di halte Central. Pas turun barulah kita tap octopus cardnya. Hahaha bener-bener diliatin gitu sama Pak Sopirnya sampe kita ngetap. Mungkin dia takut kita main kabur aja kali ya. ahaaah onion head 

As always, kita bingung mau kemana. Gue cuma tau kalo dari Central, kita bisa naik Airport Bus no A11. Cuman ya gitu, dimana harus nunggunya gue ga tau persis. Jadilah kita bolak-balik ga jelas di daerah Central ini. Walaupun masih nyari halte, tapi kita berdua udah punya Plan B, yaitu kalo ga nemu halte airport bus, kita naik Airport Express (Kereta cepet khusus airport). Airport Express ini emang mahal sih 90 HKD. Sedangkan kalau naik bus lo bisa irit lebih dari setengahnya. Ongkosnya cuma 40 HKD.

Walaupun udah punya Plan B, kita tetep ga patah arang buat jalanin Plan A. Kebetulan ada papan petunjuk arah, dan tertulis Bus Terminus. Kita dengan super yakin menuju ke arah tersebut. Tapi terminus itu ga ketemu-ketemu. Kita udah nyebrang kesana-kemari tapi ga ada tanda-tanda sama sekali. Sampai kita ketemu Pak Satpam India. Karena dia orang India, gue berdua yakin dia bisa bahasa inggris. Kita nanya dimana halte buat nunggu bus A11 (A Eleven. Kita baca sesuai nama bus). Tapi walaupun ngerti dan lancar bahasa inggris, sayangnya Bapak India ini ga tau dimana harus nunggu bus tersebut. Kita pun pergi dan pastinya ga lupa ngucapin makasih. Masih belom putus asa, kita masih berusaha nemuin halte / terminal bus itu. Kita nemuin peta dan ada info tentang dimana posisi halte bus A11. Tapi lagi dan lagi kita bingung arah-arahnya. 

Kita bolak-balik ga jelas sampe balik lagi ke tempat Bapak India. Kali ini dia manggil kita. Dia minta maaf tadi ga tau soalnya kita bilangnya (A Eleven). Ternyata orang sana taunya Eleven A. Dia kepikiran setelah kita pergi tadi. Sampai ngerti bus mana yang kita maksud. Dia pun ngasih tau dimana kita harus menunggu. Kalau bingung nanti ketemu aja sama temennya. Dia udah ngasih tau ke temennya. Posisi halte itu ada di deket McD. Denger McD, kita langsung bahagia berarti kita bisa makan dulu sambil nunggu bus. Bapak India juga ngasih tau cara ke McD itu. Kita pun ngucapin makasih banet buat Bapak India. Nah, pas kita jalan, eh ada pekerja bangunan gitu lagi dorong gerobak isi semen. Trus dia marah-marah ke kita karna ngalangin jalannya. Padahal kita ga salah apa-apa karna ini jelas-jelas jalan umum dan tempat pejalan kaki. Melihat hal tersebut, si Bapak India beraksi. Dia ngebelain kita dan marah-marahin pekerja tersebut. Pekerja itu ga berani ngelawan Pak India. Duh makasih banyaaaaaak Bapak Indiaaa~ Baik bangeeet sih. Sampe kepikiran sama pertanyaan kita, trus sekarang dibelain. Pokoknya kita berdua ga bakal ngelupai jasa Bapak India ini. Berkat dia Plan A kita berjalan lancar.admire onion head

Kita pun nyebrang ke arah sesuai petunjuk Pak India. Dan benar saja, halte bus A11 ada di deket McD. Lebih tepatnya di depan McD banget. Jadi kita ga perlu nemuin temen Bapak India. Berhubung perut laper dan udah saatnya makan siang, kita pun masuk ke McD. Kita antri untuk memesan makanan. 

Syukurlah menu McDnya ada bahasa inggrisnya. Kita memesan chicken burger set, menu yang paling aman. Sebenernya selama di sini, McD nya juga ga bisa dibilang fully halal. Abisnya mereka jual hamburger juga. Ampuni kami Ya Allaaaaah. beg onion head 

Saat memesan makanan, ada kejadian lucu. Oya kita mesen makanannya terpisah.
Gue: 1 Chicken Burger set please.
Cashier: Chicken Burget set?
Gue: Yes
Cashier: Here? Go? *maksudnya makan disini atau take away kali ya?
Gue: Here. *gue juga jawab ngikutin versi dia. 
Cashier: Drink?
Gue: Yes of course. *gue pikir dia nanya pakai minum apa nggak
Cashier: Drink?
Gue: Yeeeees~ *bingung ini dia kenapa nanya lagi
Cashier: Drink? Coke? Lemon Tea?
Gue: aaaaa~ Coke please *akhirnya ngeh maksudnya apa. Hahahha

Gue ketawa dan cashiernya ikut ketawa. Untung dia baik dan ramah. Oya abis itu gue bayar dong. Yang kocak lagi adalah diantara duit yang gue kasih, ada koin RMB. Gue emang ngabisin receh. Trus si cashiernya protes.
"Not Hongkong Dollar" sambil nunjuk-nunjuk ke salah satu koin gue.
Bego banget gue, bisa salah ngasih duit. Sambil senyum bego gue pun nuker duit itu, dan ngasih yang HKD. cool onion head  

Saking capenya kita makan super lahap. Karena sebenernya penerbangan kita masih lama yaitu pukul 8 malam, jadinya kita ga buru-buru. Kita nongkrong di McD sambil bernostalgia mengingat semua kejadian selama di sini. Pukul 1 kita pun naik bus ke airport. Busnya bus tingkat. Ongkos tinggal tap di mesinnya. Nanti saldo octopus akan dipotong sebesar 40 HKD. Kita duduk di deck yang atas.






Perjalanan ke airport ditempuh selama 45 menit. Bus akan membawa kita melintasi pulau di Hong Kong. Dari Central (Hong Kong Island) menuju HKIA (Chek Lap Kok Island - Pulau buatan khusus untuk airport). 

Sebenarnya masih bisa 1 destinasi lagi sebelum menuju airport. Tapi karena sudah sangat lelah dan barang bawaan banyak, kita langsung menuju airport. 

Kita turun di Terminal 2 soalnya bakal naik Tiger. Biar ga salah turun, Airline check in area bisa dilihat di sini

Kita bahagia banget pas nyampe airport soalnya ketemu 7-11. Kebetulan saldo octopus kita masih lumayan banyak. Jadi nanti kita mau jajan dulu buat ngabisin saldo. Sebelumnya, berhubung waktu sholat udah masuk, kita pun sholat di prayer room Terminal 2. Prayer room ini letaknya deket 7-11 Check in Area. Ga nyangka prayer areanya bagus dan bersih. Kali ini beneran khusus buat Muslim. Berbeda dengan changi dimana Prayer Roomnya buat seluruh umat beragama. Jadi bisa aja disamping lo ada orang Buddha lagi sembahyang juga.

Selain Subuh, baru sholat ini kita beneran tepat waktu selama di sini. Di Prayer Room ini, kita ketemu orang arab sekeluarga (1 Ayah, 2 Anak lelaki) yang juga mau sholat. Kebetulan mereka udah kelar wudhu, dan duluan sholat. Kita juga niat awalnya mah sholat sendiri-sendiri aja. Trus kita nungguin mereka selesai. Gue pikir mereka udah sholat Zuhur, soalnya 4 rakaat. Ternyata itu sholat Sunnah. Perasaan sholat sunnah rawatib sebelum zuhur cuma 2 rakaat. Abis itu, mereka pun lanjut sholat Zuhur dan ngajak kita buat bareng. Kita pun ikut sholat Jamaah dengan mereka. Waaaaaah Subhanallaaaah suara imamnya (anak lelaki yang gede) luar biasa merdu. Padahal cuma denger Allahu Akbar doang. admire2 onion head 

Abis sholat dan berdoa, kita pun beres-beres lipetin mukenah. Mereka masih lanjut sholat sunnah. Lagi dan lagi 4 rakaat. Ini nih yang bikin gue bingung. Tapi yasudah lah ya. Ibadah mah masing-masing. Serahin semuanya sama Allah.

Kali ini kita ga Jama' soalnya kan masih bisa sholat Ashar ntar di waktunya. Check in juga masih lama. Gue dan mpok gantian survey makanan di 7-11. Satu survey, satunya jagain barang. Dan kita berdua juga udah mutusin ntar mau beli apa. Yoi jajannya ntar aja di 7-11 gate, soalnya abis makan McD jadi belom laper. Jadinya kita nungguin aja sampe Check in buat flight kita dibuka. Sekitar jam 5an. Sebelumnya kita udah sholat Ashar dulu.

Ini nih another unforgetable moment. Kita disamperin sama 2 wanita bercadar dengan pakaian serba hitam. Gue jujur sih agak serem. Mereka nyamperin dan nanya kita mau kemana. Yaudah kita bilang dengan jujur mau ke Jakarta.
Mba 1: oooo naik apa? Tiger juga?
Kita: Iya *ngangguk
Mba 1: Boleh nitip adek saya ini ga mba? Dia mau ke Surabaya. Baru kali ini pulang sendiri.
Gue: nggg ya *sambil senyum ga ikhlas

Si Mba-nya langsung nyimpulin kita mau dititipin kali ya. Trus langsung cerita ini itu yang ga penting juga buat gue. Gegara ga nyaman gue ngajak Mpok buat ke toilet. Intinya sih menjauh dari si Mba-mba itu. Malas banget ntar bareng orang tak dikenal. Kita berdua langsung kabur aja ke toilet. Gara-gara kabur begini, tupperware gue jadi ketinggalan di HKIA. Gue beneran lupa kalo abis minum, Tupperware gue taro di kursi deket mba-mbanya. Baru inget pas nyampe Changi karena mau isi aer. Sial bener.

Akhirnya si Mba-mba itu ga jadi bareng kita. Soalnya kita ngumpet-ngumpet buat Check In. Biar ga dititipin. Sebelum check in, kita nimbang barang berhubung deket sana ada timbangan bagage. Jeng jeeeeeeng total barang gue 11 Kg, dan Mpok 13 Kg. OMG berarti kita harus beli bagasi dong. Tapiiiiiiiiiiiiiiiiii lagi dan lagi kita beruntung, kita ngeliat info di counter check in Tiger kalau maks 10 kg masih boleh di bawa ke cabin dengan catatan satu tentengan/koper dan satu ransel. Punya kita emang overweight, tapi berhasil lolos soalnya cuma ransel dan 1 tentengan. Jadi mereka ga nimbang lagi karena cuma ngelihat barang masing-masing 2 potong. God Bless Us angel1 onion head

Kita pun melanjutkan perjalanan menuju area imigrasi. Seperti biasa, ga boleh pake gesper, jaket, dan spatu boots. Gue karena pernah dicek seluruh badan di Changi gegara pake Cardigan, makanya kali ini cuma pake kaos doang dan sendal jepit. Imigrasi dan semua barang bawaan lolos. Kita pun udah sah keluar Hong Kong. Saatnya menuju ke gate buat nungguin flight. Nah ini nih yang gue bilang proses menuju gate dari passenger terminal beda kayak pas mendarat. Dari abis imigrasi, kita bakal naik internal airport train dulu kayak di Incheon. Kita berdua sempet takjub. Wooooow cooool bangeeeet buat ke waiting room aja pake kereta. Di Soetta mah ngesot nyampe.lol2 onion head

Lagi, lagi, lagi, gila nih gue. Kita BERDUA DISAMPERIN TKW LAGI. UNTUK KETIGA KALINYA. BENERAN DAPET PAYUNG CANTIK NIH.

Mba TKW: Orang Indonesia ya Mba?
Kita: Iya *senyum. Bangga maksudnya sebagai orang Indonesia
Mba TKW: Trus ini mau kemana? Malaysia? Singapore? *DAMN, KAYAKNYA DIA MIKIR KITA TKW NIH
Kita: *dengan polosnya jawab* Singapore Mba. *ISSSSH SALAH JAWAB NIH
Mba TKW: Oooo saya ke Malaysia *GUE GA NANYA

Makin dikira deh kita TKW yang kerja Singapore. aaaaaaaaaaaaaaaaa frustasi gueeeee...Untungnya ga lama-lama sama mba itu. Kita pun pisah setelah turun kereta. Kita semacem loading dulu. Pas turun kereta baru sadar kalau kita kayaknya salah ngasih jawaban dan pasti tu orang mikir kita TKW. Antara pengen ngakak dan pengen ngebom.kick onion head

3 KALI DISAMPERIN DAN DIKIRA TKW....Bunuh aja gueeeeeeeeeeeee

Hahahahahhaha

Mari lanjut. Setelah turun dari kereta kita ga nemuin apa-apa selain tempat yang kosong melompong ga ada yang jualan. Hanya ada orang-orang yang ga tau nungguin apaan. Ternyata pada nungguin Bus. Eh? Gue berdua mulai khawatir. Ini kita ga salah jalur kan? Naik bus? Naik bus biasanya kan buat menuju pesawat. Duh gimana ini. Mulai stress soalnya penerbangan kita masih belom waktunya, masa' iya kita naik pesawat jam segini. Dengan perasaan campur aduk, kita pasrah naik bus. Trus dia lewatin pesawat demi pesawat, tapi ga turun-turun. Fiuuuuuuh ternyata bus ini nganterin kita ke waiting room yang sesungguhnya. Ya Ampuuuuuuuuuuun bikin sport jantung aja nih airport. Dari tempat antri bus ke waiting room ternyata jauh banget. Baru menyadari kalau HKIA emang super duper luas banget dan kemana-mana jauh makanya ada kereta dan bus.

Kita merasa agak lega soalnya di waiting room suasana kembali normal. Banyak toko dan yang jual makanan. Tapiiiiiiiiiiiiiiiii kawaaaaaaaan, ga ada 7-11. Kita bener-bener udah kelaperan banget. Duit HKD udah ditukerin semua ke IDR. Sisain yang pecahan kecil doang buat kenang-kenangan. Intinya kita ga megang duit HKD. Kita cuma ngandelin saldo octopus. Gue berdua bener-bener lemes ga bertenaga. Soalnya udah malem dan saatnya makan tapi ga ada 7-11. Toko-toko yang ada semuanya mahal-mahal bangeeeeeeeeeet. Literallyyyy mahaaaaaaaaaal bangeeeeeeeeeeeeeeeet. Sementara gue duduk dan nungguin barang, Si Mpok keliling nyari makanan. Kali aja ada yang murah dan tercover dengan Octopus. Ternyata yang bisa dibeli dengan octopus cuma aer mineral. Tadinya mau nyari keran aja, tapi ga ada keran di waiting room. Adanya tadi di Check In Area. Mana Tupperware pake ketinggalan lagi di sana.

Ternyata Mpok nemuin makanan yang bisa kita makan. Mahal banget sumpah tapi itu yang paling murah. Tau ga harga sekotak sandwich isi telor doang, rotinya 2 lembar doang dipotong kayak segitiga 100 HKD. Gila ga tuh sandwich apaan semahal ituuuuuuuuuu~~~ Nyaris 170Rebu buat sandwitch. Ujung-ujungnya kita beli sekotak buat berdua. Ga sanggup dan ga rela rasanya ngabisin duit buat sandwich semahal itu banget. Duit pun kita tuker secukupnya di Money Changer yang ada di sana. Ratenya juga mahal dari VIP. Duh tekor dah.

Pukul 19.40 boarding dan 20.00 kita pun terbang ke Singapore. Zai Jian Xiang Gang~ Women hen xing fu le. Goodbye and see you again Hong Kong. We had so much fuuuuuuuuuuuuuuuuun and got a lot of SUPERB UNFORGETABLE MOMENTS. Tiap detik akan selalu teringat jelas pokoknya.

Dalam 4 jam kita akan mendarat di Changi Airport, Singapore.
To be continued...
victory onion head

About Muthia Prima

Muthia's here. Conquering the world is one of my greatest dream. That's why I decided to create this (travel) blog to share my fantastic experiences. I would be happy if my post useful for all of you who share the same dream with me; explore and travel around the world :D Anw, Thanks for coming here. ^_^ "Don't call it a dream. Call it a plan!" -Cheers- IG: @cimuuuuut FB: Muthia Prima

No comments:

Post a comment