MUTHIATHEEXPLORER

Part Time Traveler, Full Time Planner
Follow Me
http://www.travelsito.com/wp-content/uploads/2016/03/Merlion-Park.jpg

Destinasi pertama kita adalah Universal Studio Singapore (USS). Kita sengaja mendahulukan USS soalnya letaknya paling jauh. Selain itu, biar ga antri foto di depan bola dunianya. Yaps, kita bener-bener cuma numpang foto di depan bola dunia USS. Ga berminat masuk buat maen wahananya. Hahahah. cool onion head 

UNIVERSAL STUDIO SINGAPORE (USS)

How to get there:

Take MTR and get off at Harbourfront Station Exit E (Vivo City)
Naik ke lantai 3 kemudian naik Sentosa Express
Turun di Waterfront St. 

Dari Airport kita bisa langsung naik MRT. Perhatikan map MRT dimana harus transit. MRT singapore terdiri dari beberapa line. Tapi tenang saja soalnya sangat mudah untuk dipelajari. Linenya juga simple banget, ga seribet Hongkong, Korea, apalagi Jepang. Untuk naik MRT cukup tap STP yang tadi udah dibeli. Kita bisa pakai sepuasnya sampai pukul 00:00. 

Dari airport, transit di Tanah Merah untuk menuju Harbourfront
Sesampainya di Harbourfront St, ambil exit E menuju vivo city. Vivo city ini berupa mall. Lanjut ke lantai 3 dan naik Sentosa Express. Untuk Sentosa Express ini, STP tidak bisa digunakan. Kita harus beli tiket terpisah. Bisa beli on the spot untuk PP ke USS


Pemandangan dari Sentosa Express

Dalam 10 menit kita pun sampai di Waterfront St. Stasiun ini langsung terhubung dengan USS. Jadi pas keluar udah langsung area depan USS. Masih sepi banget jadi kita ga perlu antri buat foto. Kalau mau kesini sebaiknya emang harus pagi banget. 

 
 Yeaaaaaaaay mission accomplished~~~ cheer3 onion head


Setelah puas berfoto-foto ria, kita pun balik ke downtown. Tentunya naik Sentosa Express lagi. Tiket yang tadi jangan sampai hilang soalnya buat balik juga pakai tiket yang sama.

Kita pun sampai di Vivo City. Di sini kita sempetin buat foto-foto dulu sebelum ke destinasi berikutnya.



Destinasi berikutnya adalah China Town.

CHINA TOWN

How to get there:

Take MTR and get off at China Town St (Exit A)
Ikuti petunjuk arah ke Pagoda Street

MRT saat itu bener-bener sepi penumpang. Mungkin karena masih pagi kali ya. 


 
China town ini adalah salah satu pusat belanja murah di Singapore. Kita ga belanja banyak di sini. Ceritanya mau bandingin harga dulu di Bugis

Hari semakin siang, perut pun udah minta diisi. Kita nyari makan di sekitaran China Town ini. Ternyata agak susah nyari makanan halal di daerah ini. Tapi untungnya kita nemu Mekdi tercintah. Kita pun brunch di sana. Tak lupa sambil ngitungin sisa duit yang ada. bye2 onion head  

Abis makan kita kembali melanjutkan petualangan.

BUGIS

How to get there:

Take MTR and get off at Bugis St Exit C
Bugis Shopping Centernya ada di seberang jalan

Kita kesini sekalian belanja dan sholat di Mesjid Sultan. Rata-rata harga di sini hampir sama dengan di China Town. 10 SGD for 3. Mau coklat, tas, kaos, dan lain-lain. 

Puas belanja kita pun lanjut jalan ke Mesjid Sultan.


Jalan menuju mesjid melewati Victoria Street. Lurus aja nanti trus belok kanan pas terlihat kubah mesjidnya.
Alhamdulillah disini kalau pipis bisa ceb*k pake air. Hahahaha. cheer2 onion head 

Sehabis sholat barulah kita lanjut ke destinasi paling mainstream alias tempat wajib yang harus dikunjungi kalau ke Singapore. Merlion Park. Agak dodol emang, kita kesana jadinya bawa-bawa belanjaan. Harusnya sih tadi ke Merlion dulu.

MERLION PARK & MARINA BAY

How to get there:

Take MTR and get off at Rafless St Exit G
Jalan ke arah Singapore River & Cavanagh Bridge

Di sekitaran Cavanagh Bridge, kita beli es krim yang terkenal itu. Harganya 1 SGD. Bisa pilih mau pakai roti atau wafer. Must-try banget pokoknya. 


Dipotoin sama bule baik hati

Dari sini kita lanjut jalan kaki menuju Merlion Park & Marina Bay. Agak lumayan sih jalannya. Tapi ga berasa karena pemandangannya bagus.

Nyebrang di deket sini

 Akhirnya sampai juga di TKP.




Dari Merlion ini kita pengen nyoba naik bus buat menuju destinasi selanjutnya. Kebetulan di seberang jalan ada halte bus. Kita naik bus menuju Orchard Rd. Gue lupa nomor persis busnya. Bisa dilihat di papan yang ada di halte.

 

ORCHARD Rd

How to get there:

Naik bus di Halte Merlion Park.
Turun di Orchard Rd.

Kita sebenernya ga ngapa-ngapain juga sih di Orchard. Ga ada yang bisa kebeli juga. Hahahaha. Bener-bener cuma menjelajah doang. Jadi kalo ditanya udah pernah ke Orchard, jawabannya adalah udaaaah. :p

 


Kita keliling-keliling ga jelas aja di sekitaran sini. Sambil menuju stasiun MRT. 

Kita menuju Rafless City. Tadinya sih mau nyari mesjid Raffles. PAs nyampe sana, kita berdua dengan semangat 45 jalan mencari Mesjid. Ternyata oh ternyata pas nyampe di lokasi, Mesjidnya lagi ada renovasi. Hiks. Padahal udah jalan muter-muter terpaksa harus balik dengan tangan hampa.

Hari udah semakin sore dan kita udah ga tau harus kemana lagi. Akhirnya balik lagi ke China Town buat belanja-belanji. Semacam ada tas yang memanggil-manggil.

Sore menjelang maghrib kita pun balik ke Airport padahal flight masih besok pagi. Ah sayang banget kita dulu ga tau kalau ada yang namanya Garden By The Bay. Trus sekarang nyesel kenapa dulu ga gugling dengan sepenuh hati. *facepalm*

Maghrib kita udah sampe lagi di airport. Airport udah berasa kayak rumah sendiri. Udah tau mau sholat dimana, makan yang enak di terminal berapa, ngecas HP di sebelah mana, mau minta passport wifi di bagian mana (kalau di luar imigrasi, harus connect pakai akun khusus dari airport). Hahahaha

Seperti sebelumnya, kita sholat di basement. Sekalian Jama' Maghrib dan Isya. Sehabis sholat baru lanjut makan di Kaffe & Toast Terminal 2. Murah meriah ukuran airport. 4 SGD dapet Nasi Ayam Rendang enak dan banyak. 

Abis itu kita bingung lagi mau tidur dimana. Check in buat flight pagi baru buka jam 00:00. Terpaksalah ngemper di luar. Udah biasa ini.

Sebelumnya kita bersih-bersih dan ganti baju dulu.

Udah lelah banget ye Mpok?

Sisa duit. Gembel abis
Pukul 00:00 kita pun check in dan lanjut ke area imigrasi. Pas di custom imigrasi, gue sempet dicurigai gegara pas ngasih passport, arrival cardnya ga gue balikin. Ketinggalan di dalem tas. Ditanyain deh gue disini kerja apa nggak. Kalo kerja, Visanya kok ga ada. Trus gue jawab cuma liburan. Trus ditanyain mana arrival cardnya. Oalaaaaah gue pikir kenapa. Untung aja ga hilang, beneran ada di tas. Gue pun balikin arrival card-nya ke petugas imigrasi tersebut. Dan passport akhirnya distempel.

Seneng banget pas udah berada di dalam. Tapi lagi-lagi kita geblek banget. Langsung menuju ke gate boarding. Mikirnya banyak yang bakal nunggu sambil tidur di sana. Eh pas nyampe ga ada siapa-siapa. Yaudah kita dengan PD dan beraninya rebahan di bangku yang ada. Mana gelap, serem karena ga ada orang dan dingin bangeeeeeeeeeeeeeeeet. Lagi-lagi gue tidurnya antara iya dan nggak. Bentar-bentar kebangun. Apalagi banyak tentara yang mondar-mandir bawa senjata. Untung aja kita gak diciduk dikira gembel beneran. 

Kita bertahan di sana sekitar 3 jam-an. Karena udah ga tahan kedinginan, kita pun pindah lokasi. Eh ternyata di sekitaran imigrasi ada yang namanya Entertainment Lounge. Dan semua orang pada ngumpul di sana buat nonton ataupun tidur. Rame dan terang benderang. Beda 180 derajat sama kondisi kita tadi. Kita pun juga ikutan ambil posisi di sana. Untungnya sih ada bangku yang masih kosong. Bangkunya enak banget. Akhirnya bisa tidur nyenyaaaaaak. cheer1 onion head  

Sekitar pukul 06:00 kita bangun dan lanjut menuju mushola untuk menunaikan sholat Subuh. Ternyata ini bukan Mushola juga sebenernya. Tapi lebih ke Prayer Room untuk semua umat beragama. Jadi bisa aja di samping kita ada umat non-muslim yang sedang beribadah juga. 

Kita balik lagi ke Entertainment Lounge buat lanjutin tidur. Flight kita pukul 9-an. Masih bisa tidur 1 jam lagi. Pukul 7:45 kita pun jalan menuju gate yang semalam sempet jadi lokasi menggembel kita. Lagi-lagi masih sepi padahal nyampe sana udah jam 8:00 lewat. Perasaan kita berdua ga enak. Jangan-jangan gatenya bukan di sini. Kita pun ngecek di mesin dengan cara men-scan boarding pass. Ternyata bener feeling kita kalau gatenya pindah ke F sekian. Posisi kita sekarang ada di E paling ujung. E dan F itu berlawanan arah. Dan tau sendiri kan Changi super gede. Kita pun lari-lari ala-ala drama menuju gate F-sekian (lupa nomor persisnya). Fiuuuuuuuh untungnya kita nyampe sana gatenya baru dibuka banget. Kita udah stress aja takut ketinggalan pesawat. 

Kita antri memasuki gate. Lagi dan lagi gue kena sial. Kena random check gegara pakai cardigan. Disuruh buka tapi gue ga mau soalnya cuma pake tanktop doang di dalemnya. Gue jelasin ke petugasnya situasi gue ini. Gue pun dialihin dan dicek seluruh badan banget. Dicurigai bawa bom kali ya. Untungnya yang ngecek cewek sih. Abis dicek lumayan lama barulah gue dibolehin masuk. Fiuuuuuuuuh. Sejak saat itu gue kalau ke airport pakai kaos doang atau baju yang ga perlu pake cardigan-cardigannya.

Pukul 09:00-an kita pun take off dan dalam 2 jam kita sampai di tanah air Indonesia tercinta. Walaupun menggembel tapi petualanganya super seru dan menyenangkan. Apalagi ini pengalaman pertama, jadi pasti bakalan unforgetable banget.

Oke guys, sekian sharing pengalamannya. Tunggu cerita gue selanjutnya di destinasi dan negara lainnyaaaaaa~~~ 

Cheers,
 bye1 onion head
   Muth