MUTHIATHEEXPLORER

Part Time Traveler, Full Time Planner
Follow Me

Jalan-Jalan Gembel di Negeri Singa (141003) - Menunggu Pagi di Changi Airport



By  Muthia Prima     October 30, 2016    Labels:,,, 

https://c1.staticflickr.com/7/6161/6174817471_eb8c57944f_b.jpg

Sebenernya sih ga banyak yang bisa gue ceritain tentang destinasi di negeri singa ini. Apalagi setelah gue sadar kalau ternyata cuma singgah ke beberapa tempat doang di sana. Namun, walaupun demikian, perjalanan ini ga kalah seru sama petualangan yang udah gue ceritain di postingan-postingan sebelumnya. Penasaran kan? Harus baca sampai akhir pokoknya.
admire onion head

Sebelum membahas ngapain aja selama di sana, gue mau bagi cerita dikit nih tentang side story perjalanan ke Singapore ini. Ini adalah perjalanan pertama gue ke luar negeri. Yeay akhirnya gue bisa keluar juga dari Indonesia ini~ *party* 

Dari kecil emang tertarik sama yang namanya "negara-negara di dunia", terutama Asia Timur dan US. Kebanyakan orang yang gue kenal sih pengennya ke Eropa, tapi entah kenapa gue ga terlalu minat sama Eropa. Mungkin karna anaknya suka "lampu" ya dibandingin "bangunan roboh". Hehehe. 

Untuk mewujudkan impian ke luar negeri, tentunya butuh passport dong. Nah, kebetulan tahun 2012 gue dibolehin Bokap-Nyokap untuk summer school ke Korea Selatan, negara impian #1. Makin semangat deh bikin passport. Fyi, perjuangan bikin passportnya sangat luar biasa. Saat itu, gue masih kuliah dan tinggal di Depok. Imigrasi Depok juga jauh banget dari tempat tinggal gue. Jadi pergi bener-bener subuh banget. Naik angkot 2 kali trus sambung ojek. Bolak balik berapa kali karna ada kesalahan data. Nomor KTP beda sama yang di KK. Gue harus minta surat keterangan dari kelurahan sesuai alamat KTP, yang artinya butuh diurusin dulu sama Bokap di rumah trus minta tolong dikirimin ke Depok. Belum lagi, sistem imigrasi yang dulu belum secanggih sekarang. Harus dateng 3x buat nyerahin dokumen, foto, dan ambil passport. Selama ngurus passport, gue juga jadi sering bolos beberapa matkul. Hahaha jangan ditiru yak. angel1 onion head

Ternyata memang belom rejeki gue saat itu ke Korea. Gue terkapar tak berdaya gegara duo maut Typhus dan DBD di rumah sakit sebulan sebelum hari keberangkatan. Dirawat 8 hari trus harus bedrest banget sebulanan walaupun udah keluar dari rumah sakit. Dan harus bolak balik cek darah. Ini bikin gue banyak ketinggalan pelajaran. Tugas dan UAS untungnya boleh nyusul. Dengan sangat amat sedih gue terpaksa harus merelakan summer schoolnya. crying1 onion head 

Gue pun mengumpulkan niat dan tentunya ngumpulin duit juga buat bisa ke Korea tahun depannya. Si Mpok, travelmate tercinta, pun juga tertarik buat pergi. Planning kita berangkat akhir tahun 2013. Namun, setelah gue baca-baca blog suhu-suhu traveler ternyata ke Korea butuh banyak yang harus disiapin. Apalagi banyak yang ngebahas kalau passport kosong agak sulit buat dapetin Visa Wisata Korea. Kita pun terpaksa mengurungkan niat untuk pergi di akhir tahun 2013. Soalnya kita berdua belom pernah kemana-mana. Hiks, Saat itu: gue sedih banget kok kayaknya ga bakalan bisa kesana. crying1 onion head(Sekarang: Alhamdulillaaaaaaah salah satu mimpi gue udah terwujud Ya Allah crying2 onion head)

Tahun 2014, demi isi passport dan demi mewujudkan impian, gue dan Mpok akhirnya mengalihkan destinasi ke Singapore yang kemudian jadi first stop kita menjelajahi dunia. Pas nemu tiket lumayan murah, kita langsung issued. Mayan dapet 800 PP (include tax), pergi Air Asia, pulangnya Tiger. Kita pergi pas long weekend Idul Adha. Trip kali ini persiapannya ga se-wow trip lainnya. Kita cuma siapin itin garis besar destinasi mainstream dan how to get there-nya. Bener-bener petualangan gembel parah. Ga pake nginep di hostel apalagi hotel. Oya ini sebenernya cuma One Day Trip sih, tapi berhubung flightnya malem jadi kita nunggu pagi di Changi, trus pas balik keesokan harinya juga nginep lagi di Changi soalnya flight pagi. So, kalau ditanya pas ke Singapore bagusnya nginep dimana, gue gak tau harus jawab apa bye2 onion head 

Kita bener-bener super excited karna mau ke luar negeri. Hahaha norak. Flight jam 20:55, tapi kita jam 18:00 udah di airport. Anaknya lebih memilih buat better nunggu agak lama di airport dibanding stress karna buru-buru trus macet trus ditinggal pesawat. Apalagi ini pengalaman pertama Go International. Ceileeeeh bahasa gueeeee...

Berhubung cuma gugling buat nyiapin itin aja, jadi gue ga sempet nyari tau hal-hal yang ga dibolehin buat dibawa ke cabin pesawat kalau mau keluar negeri. Di dalem ransel, gue udah bawa cemilan dan 3 buah susu kotak. Gue baru tau saat itu ternyata ga boleh bawa cairan lebih dari 100ml per botol (max 10 botol). Air di tupperware dibuang, trus susu disuruh abisin atau terpaksa harus ditinggal. Gue cuma sanggup ngabisin 1 soalnya abis makan. Ga cuma itu, parfum yang baru gue beli juga disita. Hiks. Padahal 120ml, kenapa ga dibuang dikit aja sih. Bener-bener shock theraphy banget. Soalnya selama ini naik pesawat ga pernah diginiin.

Sambil nunggu boarding, kita tak lupa sholat Maghrib. Tak lama kemudian, waktu boarding pun tiba. Semua penumpang pun naik ke pesawat. Perjalanan ditempuh kurang lebih 2 jam. Sebelum mendarat kita dikasih arrival card. Untung sebelumnya gue udah baca jadi udah nyediain pulpen dan satu alamat hostel yang gue comot dari om gugel buat mengisi arrival card. Jadi seolah-olah kita berdua udah punya tempat menginap selama di sana. Biar ga diinterogasi custom imigrasi Singapore yang katanya luar biasa jutek sama orang Indonesia.

Pukul 00:00 waktu setempat, kita pun mendarat di salah satu bandara paling bagus di dunia yang terkenal akan kecanggihannya, Changi Airport. Selama ini cuma bisa mendarat di Changi Airport pas maen monopoli. Hahahaha.




Luar biasa girang banget pas sampe di Changi. Seperti biasa, pasti wajib ke toilet sebelum berkeliaran. Kita juga ga terlalu culture shock banget sama toilet kering soalnya udah antisipasi dan bawa banyak tissue basah. Abis itu kita pun berjalan menuju imigrasinya. Waaaaah airportnya bener-bener gede dan super bagus. 20 menitan berjalan baru sampai di imigrasi. Kita pun antri untuk mendapatkan cap di passport. Tanpa ditanya yang aneh-aneh kita pun dikasih cap dan sah masuk Singapore. Yeeeeeaaaaaaaay...
 



muthia the explorer

Berdasarkan yang gue baca, di Changi banyak spot buat backpacker yang bermalam di sini. Namun, apa yang kita temukan? bangku airport biasa yang ga ada nyaman-nyamannya kalau buat tidur. Ga nemu mushola dan colokan. Kita merasa tertipu. Ternyata pas nanya ke informasi, semua itu adanya di area sebelum keluar imigrasi. Hahaha. OH MY GOD, gimana dong nasib kita. Belom sholat Isya dan ga tau harus sholat dimana. Tau ga akhirnya kita sholat dimana? DI PARKIRAN MOBIL DI BASEMENT. Gue bawa sajadah, Mpok bawa mukena. Kita berbagi barang bawaan biar efektif dan efisien. Wudhu pastinya diganti sama tayamum. Kita pun sholat bergantian. Pas sholat, kita diliatin orang-orang dari lantai atas. Bahkan ada yang motoin juga. Hahahaha berasa jadi seleb. admire2 onion head 

Permasalahan kita ga sampai disini saudara-saudara. Malam semakin larut dan mata pun udah ngantuk banget. Tapi ga tau harus tidur dimana. Akhirnya kita keliling dari terminal ke terminal pake Sky Train nyari spot yang enak. Akhirnya nemu bangku yang kosong 2 deret. Kita pun rebahan di sana. Antara tidur dan ga bisa tidur. Belom lagi kedinginan gegara AC yang super dingin karna sepi. Kebetulan lantainya beralaskan karpet, jadi kita pun dengan "bodo amat" nya rebahan di bawah karena ga nyaman di bangku. Mpok kayaknya capek banget jadi dia bener-bener tidur nyenyak dibandingin gue. Gue juga tidur sih tapi sering kebangun. Pas bangun ternyata uda banyak aja yang rebahan di karpet. Hahahaha kita jadi trendsetter. big eye onion head 

Pagi pun menjelang. Kita berdua pun bersih-bersih lap badan pake tissue basah di toilet, trus ganti baju. Karena juga udah masuk waktu subuh, kita pun wudhu di toilet mumpung orang-orang belum ada. Sampe naikin kaki ke wastafelnya. Trus ngelapin lantai biar ga ketauan karna basah gegara kita wudhu. Hahahaha ampun dah. Gembel abis.

Kita pun sholat di basement. Lagi-lagi diliatin orang-orang. Tapi yaudahlah kita pasrah aja.Sehabis sholat, kita berjalan menuju MRT. Stasiun MRT ada di Terminal 2 Changi. Ikuti aja petunjuk "Train to City". Berhubung cuma One Day Trip jadi kita pun berniat membeli Singapore Tourist Pass (STP). Ternyata pas sampe sana, loketnya belum buka. Loket buka pukul 7:00. Kita pun menunggu di depan loket sambil makan cemilan yang dibawa. Oya air minum pun udah direfill dari kran airport.

Pas loketnya buka, kita langsung beli 2 STP. Maaf ya gue lupa harganya. Pokoknya kita bisa unlimited ride seharian sampai pukul 00:00. Kartu ini juga bisa dipakai buat naik bus. 

Singapore Tourist Pass dan Map udah di tangaaaaan~

STP udah di tangan. Saatnya menjelajaaaaaah~~~ Go go go!!!
cheer1 onion head 

- to be continued -

Next Story 

About Muthia Prima

Muthia's here. Conquering the world is one of my greatest dream. That's why I decided to create this (travel) blog to share my fantastic experiences. I would be happy if my post useful for all of you who share the same dream with me; explore and travel around the world :D Anw, Thanks for coming here. ^_^ "Don't call it a dream. Call it a plan!" -Cheers- IG: @cimuuuuut FB: Muthia Prima

No comments:

Post a comment