MUTHIATHEEXPLORER

Part Time Traveler, Full Time Planner
Follow Me

Autumn in My Heart - Day 9: DMZ - Perbatasan Korea Utara dan Selatan



By  Muthia Prima     March 17, 2018    Labels:,,,,, 

Pagi ini gue keluar GH tepat setelah sholat Subuh yaitu sekitar pukul 6:00. Suasana di luar masih gelap gulita. Cuaca juga lebih dingin dari kemaren, 5 derajat Celcius. Ditambah lagi hembusan angin yang bener-bener menusuk tulang membuat badan gue tak tahan untuk tidak menggigil. freezing onion head





Dengan langkah secepat mungkin gue pun menuju Stasiun Hongdae (Hongik Univ). Mau bertualang kemana kita hari ini??? victory onion head

D....M....Z~~~~

Ya kalian ga salah baca kok. DMZ. Perbatasan Korea Utara dan Korea Selatan.

Hari ini adalah challenge day buat gue untuk menaklukkan bucket list satu ini. Explore DMZ seorang diri. Yap. Sendirian. Tanpa ikut tour dari Downtown Seoul.

Penasaran gimana cara kesana dengan cara ngeteng alias tanpa tour dari Seoul?

Stay tune!!! super onion head


IMJINGAK
HOW TO GET THERE:
  • Take subway to Munsan Station
  • From Munsan Station, cross the street and walk straight
  • Turn right and walk along the street about 500m then you will find Munsan Terminal (It is the name of Bus Shelter)
  • Take bus 58 bound to Imjinggak (임진각 is written in front of bus)
  • Get off at last shelter - Pyeonghwa Nuri Park 

To be noted: info onion head

  1. Imjingak is pronounced as "Im.Jing.Gak" (임진각)
  2. Munsan Terminal is just a name of bus shelter. 
  3. Bus 58 not only bound for Imjinggak. So you have to ensure it either by reading what's written in front of the bus or asking driver directly

Untuk menuju DMZ, hal pertama yang harus kita lakukan adalah menuju Imjingak. Imjingak ini terletak di daerah Paju, Gyeonggi Province.

Anyway, apa yang kalian pikirkan ketika bertemu petunjuk ini "Naik bus 58 dari Munsan Terminal"? Pasti nyari terminalnya kan? Which is dibayangan gue terminal itu dipenuhi oleh bus-bus. Awalnya gue sempet agak putus asa karena ga tau kemana harus melangkah agar sampai di Munsan Terminal. Ditambah lagi saat gue nanya ke orang-orang di jalanan katanya ga ada terminal di dekat sini. Gue bilang mau ke Imjingak, mereka cuma nyuruh untuk naik bus dari halte yang ada. Mau balik ke Seoul tapi sayang banget udah nyampe sini. Dengan tekad "masa' gitu doang udah nyerah", gue melanjutkan perjalanan. pretty onion head



Gue menelusuri jalanan sampai akhirnya menemukan semacam papan feeder dan ada tulisan bus 58. Namun sayang ga ada orang yang menunggu di sana karena memang ga ada tempat duduk juga.

Entah kenapa setelah melihat papan feeder ini gue yakin di sekitar sinilah Munsan Terminal berada. Di tengah perjalanan, gue mampir di halte bus untuk bertanya ke salah seorang eonni-eonni di sana. Dengan senang hati dia pun membantu gue untuk mencari tau dimana gue bisa naik bus 58 tujuan Imjingak. Setelah dia googling sana-sini ternyata bisa naik dari halte ini.

Dan ternyata oh ternyata gue ga sengaja liat palang nama halte ini bertuliskan "Munsan Terminal". Ya ampuuuuuuuuuun ternyata Munsan Terminal itu nama halte. Untuuuuuung banget singgah di halte ini. happy onion head




Cukup lama gue menunggu bus di halte itu sampai rasanya badan ini membeku saking dinginnya. Lihat HP ternyata suhu saat itu 2 derajat celcius. Astagaaaaaa~ rekor terbaru suhu yang pernah gue alami. Padahal udah pake baju sekian lapis tapi tetep aja menggigil. Untunglah tak lama kemudian bus 58 pun datang. Tanpa lihat tulisan di depan bus, gue langsung naik dan tap T-Money. Niatnya tak lain dan tak bukan adalah untuk menghangatkan diri di dalam bus. Tapi entah kenapa firasat mengatakan kalau gue harus memastikan ke Bapak Supir kalau bus ini beneran ke Imjingak. Sayang sekali jawaban yang gue dapatkan adalah tidak. Kata Pak Supir bus yang ke Imjingak pasti ada tulisan "임진각" di depannya. Dengan terpaksa gue pun turun lagi. hehe onion head

Perjuangan melawan dingin pun berlanjut sekitar 15 menit sampai bus 58 Imjingak datang. Karena di bus ini sudah terpampang tulisan "임진각"-nya, dengan PD gue tap T-Money dan duduk di bus tersebut.  Bus dipenuhi oleh ajumma dan ajusshi. Kayaknya mereka mau atau abis naik gunung. Dalam 30 menit, gue pun sampai di halte terakhir yaitu Pyeonghwa Nuri. Gue pun turun di sana.











Sepiiiii banget. Sempat terlintas di pikiran gimana kalau ga ada bus balik trus gue ga bisa pulang. Hahaha. Gue berusaha melenyapkan pikiran-pikiran negatif tersebut. Mumpung udah sampai sini mari kita cari spot Imjingak yang sesungguhnya. Sekaligus tempat pembelian tiket DMZ Tour.




Langkah demi langkah pun akhirnya membawa gue ke spot yang dicari-cari:










Dengan bantuan Ajusshi yang ada di sana, gue juga akhirnya dipertemukan dengan Ticket Booth DMZ Tour. happy onion head






DMZ TOUR TICKET BOOTH
HOW TO GET THERE:
  • Located in front of Bus Parking Lot
  • Opening Hours: 09:00 AM
  • Closed on Monday and Public Holiday
  • Course A = 9.200 KRW (Tunnel tour on foot), 12.200 KRW (Elevator Shuttle)


Pukul 8:45 gue menemukan tempat ini. Shock karena melihat tulisan "Closeddepressed2 onion head

Omigoooooooooosh udah jauh-jauh kesini trus tutup? Padahal kan bukan hari Senen. Tapi gapapa lah at least gue bisa berbagi info gimana cara ke sini. :")

Ternyataaaaaa hanya belum dibuka sodara-sodara. Hahahaha sungguh bahagianya saat gue tau kalau gue terlalu cepat sampai di sana. Sembari menunggu boothnya buka, gue pun  mampir beli Odeng di tempat makan yang ada di sekitaran sana. Lumayan bisa menghangatkan badan yang super kedinginan. Udah bukan dingin lagi sih tapi membeku. dan mati rasa. Suhu saat itu -1 derajat anyway. Brrrrrrrrrrrrr frozen onion head



Setelah badan agak menghangat dan booth juga udah buka, gue pun ikut antri untuk membeli tiket DMZ Tour.

Gue memilih tiket Course A (Tunnel Tour on Foot) seharga 9.200 KRW. Course ini terdiri dari:
  • 3rd Tunnel (on foot)
  • Dora Observatory
  • Dorasan Station
  • Tongilchon Jikpanjang





3rd TUNNEL


Sebagaimana yang tercantum di tiket, tour gue akan mulai pukul 9:40. Kita tinggal duduk manis di dalam Bus dan Bapak Supir akan membawa kita ke tempat-tempat yang gue sebutkan di atas. 

Bus pun mulai meninggalkan Imjingak. Perlahan-lahan yang terlihat hanyalah jalanan sepi sampai di tengah jalan barulah dihadapkan dengan tentara yang menjaga DMZ. Untuk melewati kawasan ini, passport kita akan dicek oleh oppa-oppa tentara. warning onion head

Fiuuuuh untunglah ga ada yang bermasalah di dalam bus ini. Jadi bus pun diperbolehkan masuk. Bus kemudian melanjutkan perjalanan ke tujuan pertama yaitu 3rd Tunnel.

Sesampainya di tujuan, saat turun, semua tatapan menuju ke gue. Kebetulan di kloter ini, hanya gue yang bener-bener sendiri. Penumpang lainnya pergi dengan rombongannya. Mulai dari orang Korea, Chinese, bahkan bule ada di dalam bus gue. Well, hanya gue seorang yang dari Asia Tenggara dan tentunya pake jilbab. Orang-orang melirik dengan tatapan "Nih anak sendirian banget? Kalo ilang gimana ya". Pak Supir pun menatap gue dengan tatapan iba. Sampai akhirnya tatapannya berubah saat gue bertanya "몇시까지 다녀오면 돼요?" (jam berapa harus ngumpul lagi). hehe onion head

Okeee... setelah semuanya turun, kita bisa bebas mau ngapain disini. Yang penting jangan lupa waktu biar ga ditinggal bus. info onion head

Ada 3 hal yang bisa dilakukan di area 3rd Tunnel ini, yaitu:

  • Masuk menyusuri 3rd Tunnel. 
Bagi yang tadinya beli tiket tour on foot, harus menyusuri tunnel dengan jalan kaki. Pas masuknya sih enak karena menurun. Tapi pas keluarnya astagaaaaa udah kayak mendaki gunung. Untungnya sih setiap berapa meter ada tempat duduk buat istirahat kalau lelah mendaki. sweating onion head

Oya bagi yang belum tau 3rd Tunnel, ini merupakan salah satu border yang menghubungkan Korea Utara dan Selatan. Dulunya saat masa peperangan, tunnel ini dibangun oleh tentara Korea Utara untuk invansi ke Korea Selatan. 

Sayangnya ga ada bukti authentik kalau pernah masuk ke dalam tunnel ini. Soalnya semua barang harus dititipkan di loker sebelum masuk. Ga boleh bawa apapun kecuali helm yang sudah disediakan. crying1 onion head

  • Menonton video dokumenter 3rd tunnel saat peperangan Korea Utara dan Selatan
Disini kita bisa menonton video dokumenter terkait 3rd tunnel ini. Durasi video sekitar 15-20 menit.
Kalau misalnya ga suka bagian ini, kalian bisa skip ke opsi selanjutnya. cool onion head

  • Foto di area luar 3rd Tunnel
Naaaah ini mungkin bisa jadi bukti otentik kalau kita pernah menginjakkan kaki di kawasan DMZ.















Karena semua sudah checklist, gue pun kembali ke Bus. Dan gue adalah orang pertama yang balik. Hahahaha takut ditinggal cuy. Ga kebayang gue kejebak di daerah steril macam DMZ. crying2 onion head


DORA OBSERVATORY


Ini adalah tempat yang gue kunjungi setelah 3rd Tunnel. Dari sini kita bisa mengintip Korea Utara melalui teropong dengan memasukkan koin 500 KRW. 








DORASAN STATION


This is the highlight of the journey. cheer3 onion head

Dorasan Station merupakan stasiun perbatasan yang sudah disiapkan dan tinggal dioperasikan jikalau Korea Utara dan Selatan berdamai. Slogannya sumpah bikin merinding:

"Not the last station from the South, but first station towards the North"

Semoga suatu hari mereka berdamai lah ya. Gue salah satu orang pertama yang akan turut bahagia :")









-intermezzo-
Oya siapa bilang solo traveling ga enak, ntar ga ada yang motoin? Nih buktinya ada aja kok orang yang bersedia motoin. 


Hihihihi peace~ *Wakanda Forever*





TONGILCHON JIKPANJANG


Tongilchon adalah tempat terakhir yang dikunjungi sebelum kembali ke Imjingak. Disini kita bisa beli berbagai macam snack ataupun souvenir dari DMZ.  




Setelah semua beres, bus akan mengantarkan kita kembali ke Imjingak. Sebelum meninggalkan DMZ, semua penumpang akan diperiksa kembali passport masing-masing.


Akhirnya selamat kembali ke Imjingak tanpa kurang satu apapun. crying1 onion head

Woooow I did it. Masih amaze membayangkan gue berhasil menaklukkan bucket list ini. Bisa ke "The World's most dangerous border" tanpa harus ikut private tour dari Seoul yang mahalnya minta ampun.











Dari Imjingak, gue pun kembali ke Munsan Terminal dengan menaiki bus 58. Langkah kanan banget deh pokoknya. Saat gue sampai di halte, bus pun datang.





Thanks DMZ, Thanks Imjingak, for tons of amazing experience.


SEOUL CENTRAL MOSQUE
HOW TO GET THERE:
  • Take subway to Itaewon Station Exit 3




Saking panjangnya perjalanan dari DMZ, gue sampai di Itaewon sekitar pukul 4. Sholat dan puas-puasin makan enak di sini. 

Bagi yang muslim sangat aman makan di sini karena disekitar mesjid dikelilingi oleh restoran halal. Gue mampir di salah satu resto. Namanya Murree Muslim Food. Super recommended banget. Memang sih harga makanan di Itaewon lebih mahal, tapi worth it dan aman. Disini gue pesen Kimchi Ccigae. Ga di Reskor Kampus, Resto Korea di Jakarta, even di Korea, pesennya pasti menu ini










Alhamdulillah lahap banget makan disini. Entah karna laper apa doyan. love onion head

Dari sini gue melanjutkan petualangan ke Yeouido Hangang Park.


YEOUIDO HANGANG PARK
HOW TO GET THERE:
  • Take subway to Yeouinaru Station Exit 2 / 3 (Hangang Park)


Walaupun kedinginan tapi viewnya bener-bener indah. love onion head
- Kiri kanan dikelilingi oleh pohon yang daunnya sudah berubah warna menjadi merah
- Di depan ada Hangang River yang membentang luas
- Di tamannya banyak yang Busking. Salah satu hal yang bikin gue jatuh cinta setengah mati sama Korea































GWANGHWAMUN
HOW TO GET THERE:
  • Take subway to Gwanghwamun Station Exit 9


Another amazing experience added. Bisa menyaksikan dengan mata kepala sendiri orang demo di Korea. Mereka demo menolak kunjungan Thrump. Selain itu juga mengemukakan aspirasi menentang aksi Thrump yang akhir-akhir ini menyulut pertikaian yang bisa memecah belah dunia. 

Sungguh pemandangan yang luar biasa di malam ini. super onion head












MYEONGDONG SHOPPING STREET
HOW TO GET THERE:
  • Take subway to Myeongdong Station Exit 6 / 7

Tak kuat lama-lama di Gwanghwamun, gue lanjut ke Myeongdong. Must visited place karena merupakan surga belanja kosmetik buat para wanita. 





Saat nyari kosmetik, ga sengaja nemu lapak oppa-oppa jualan souvenir yang harganya cukup murah. Yaudah deh sekalian aja gue beli di sini karena gue liat harganya mirip-mirip dengan Namdaemun. bye2 onion head

Berhubung badan udah lelah, dompet pun ga kalah lelah, gue pun menyudahi petualangan hari ini. Kembali ke GH untuk recharge energi buat petualangan esok hari. 

See you tomorrow guys~ cheer1 onion head

About Muthia Prima

Muthia's here. Conquering the world is one of my greatest dream. That's why I decided to create this (travel) blog to share my fantastic experiences. I would be happy if my post useful for all of you who share the same dream with me; explore and travel around the world :D Anw, Thanks for coming here. ^_^ "Don't call it a dream. Call it a plan!" -Cheers- IG: @cimuuuuut FB: Muthia Prima

No comments:

Post a Comment