MUTHIATHEEXPLORER

Part Time Traveler, Full Time Planner
Follow Me

Perpanjang Passport jadi E-Passport? Gampang kok



By  Muthia Prima     June 02, 2016    Labels:,,,,, 
E-Passport

Passport lama udah mau expired? Langsung perpanjang aja jadi E-passport. Kenapa E-passport? karena dengan E-passport kita bisa dapet free visa waiver ke Jepang. Hahaha mure banget ya gue. Mau aja diiming-imingin begituan. Tapi ya jelas mau lah ya, daripada capek dan rempong ngurusin visa. Jadi, kalo dapet tiket promo ke Jepun, tinggal cus~~  Eits, tapi untuk dapetin visa waivernya kita tetep harus daftarin E-passport ke Kedubes Jepang lho ya. Abis itu baru dapet cap kalo kita memang berhak atas visa waiver. Jangan coba-coba  langsung capcus ke Jepang tanpa cap visa waivernya. Bisa berabe ntar kalo dideportasi. crazy monkey 025

Baiklah, gue mau sharing pengalaman bikin E-passport dan berbagi tips yang mungkin bisa jadi referensi buat teman-teman semua. Berhubung passport gue mau kadaluwarsa alias expired, jadi mau gak mau passport harus diperpanjang biar bisa menggembel lagi di negara orang. Nah karna alesan yang udah gue jelasin tadi, jadinya gue langsung aja perpanjang ke E-passport.

Biaya pembuatan E-Passport : Rp 655.000

Untuk pembuatan E-passport ini, baru bisa di Kantor Imigrasi (Kanim) tertentu saja. Salah satunya Kanim Kelas 1 Khusus Jakarta Selatan. Kantornya pas banget di depan halte Imigrasi (Koridor Ragunan - Kuningan). Gue milih kantor ini karena lumayan deket dari kosan. Oya, selain cuma bisa di beberapa Kanim tertentu, pembuatan E-passport juga belum bisa online, harus walk-in atau dateng langsung kesana.

Fyi, gue dateng subuh-subuh demi menghindari antrian yang mengular. Abis sholat Subuh gue langsung booking Gojek dan langsung ke Kanimnya. Thanks to Bang Gojek yang selalu ada 24 jam (kayaknya). Tadinya karna gue berangkat jam 4.45, gue PD dong antrian pertama. Hahahaha ternyata pas nyampe di Kanimnya sekitar jam 5.00 teng udah ada sekitar 10 orang yang antri. Padahal pintu pager pun belom dibuka. *facepalm* Tapi gue salut sih sama yang antri, udah rapi bro. Gue pun ikut antri disana. Sekitar jam 5.30 Pak Satpam pun membuka pager dan mempersilakan kami semua untuk masuk ke area Kanim. Untuk 30 orang pertama, dapet antrian yang bisa duduk. Untuk lansia dan yang bawa anak kecil, antriannya juga dibedakan. Oya ini belum official antrian lho, tapi semua udah rapi. Salut. 

Sebenernya gak harus dateng subuh sih. Pembagian nomor antrian dilayani sampai jam 10.00 WIB. Cuma semakin siang udah semakin mengular antriannya. 

Sekitar pukul 7.30 disuruh baris yang rapi menuju pintu masuk sesuai antrian. Petugasnya pun menjelaskan prosedur pembuatan passport dan dokumen apa saja yang harus disiapkan sebelum mendapatkan nomor antrian yang sebenarnya. 
Ini dia dokumen yang harus disiapkan dan yang gue bawa. Gue bawa dokumen ASLI dan juga fotokopiannya di kertas A4.

      1.    KTP
        Untuk fotokopi KTP, jangan digunting. Biarkan fotokopiannya dalam format A4. Karena sistem Kanim hanya bisa membaca dalam format A4.

      2.    Kartu Keluarga
             KK Aslinya wajib dibawa ya guys~ Fotokopian juga jangan lupa

      3.    Akte Kelahiran atau Ijazah terakhir.
             Gue bawa dua-duanya. Buat jaga-jaga aja.

      4.    Surat Keterangan Kerja
            Sebenernya ini gak ada di syarat sih. Ini gue bawa juga buat jaga-jaga. Ternyata berguna juga karena pas scanning dokumen, petugasnya nanyain kerjaan dan minta surat keterangan kerja. Kayaknya karna KTP gue bukan KTP Jakarta.

      5.    Passport lama.
            Untuk perpanjang passport, kita wajib menyertakan passport lama. Bagi yang baru mau buat, abaikan persyaratan no.5 ini.

Proses pembuatan atau perpanjang passport bagi WNI di Kanim ini, terletak di lantai 2. Setelah pengarahan selesai, 30 orang pertama disuruh naik. Gue termasuk 30 orang pertama dong~ Fufufu berkat antri Subuh. Hahaha. Di lantai 2, dokumen asli akan diperiksa, setelah clear barulah kita mendapatkan nomor antrian yang official. 

Map & Form yang harus diisi serta nomer antrian.
Yang paling atas = Formulir pengiriman passport yang pada akhirnya gak jadi gue pake

Gue dapet antrian no.4. Kebetulan yang Subuh-Subuh udah duluan dateng dibandingin gue, banyakan bawa anak kecil. Antriannya kan dipisah. Jadilah gue maju. crazy monkey 066

Antrian dan form serta map warna kuning ini dikasih secara bersamaan.


Tips: Untuk yang mau bikin E-passport, jangan lupa bilang ke petugas nomor antriannya. Nanti akan dikasih cap "E-passport" warna merah di form kita.

Loket pelayanan baru buka jam 8.30. Sementara nungguin loket buka, kita disuruh mengisi form yang udah dikasih. Sambil mengisi form akan ada petugas yang memandu kita. Jadi semacam isi form bareng-bareng gitu. Selain itu, di Kanim ini juga menyediakan layanan antar passport. Jadi kita tidak perlu bolak balik ke Kanim. Passport akan dikirim ke alamat yang kita cantumkan di form pengiriman.

Note: Form pengiriman juga udah sekalian dikasih bareng form aplikasi dan nomor antrian. Alamat pada form pengiriman TIDAK BOLEH ALAMAT KANTOR. Mereka gak ngasih alesan kenapa gak boleh dikirim ke kantor. Berhubung gue tinggal di kosan, dan gak boleh ngisi alamat kantor maka gue harus kembali lagi ke Kanim ini buat pengambilan passport. Tapi gapapa sih daripada dikirim ke kosan tapi gak ada yang nerima trus passportnya luntang-lantung gak keruan. 

Pukul 8.30 loket pun dibuka dan nomor antrian satu per satu pun dipanggil. Bagi teman-teman yang apply online tenang saja, walaupun tadi antri di barisan bareng sama yang walk-in, pas nomor antrian official dibedain kok. 

Sementara nunggu antrian, gue terpikir untuk mengurus penambahan nama. Kebetulan nama gue cuma 2 suku kata sedangkan (in case) kalau mau umroh atau naik haji (Amiiin), kan minimal harus 3 suku kata. Prinsip gue semuanya harus disiapin dari jauh-jauh hari biar ntar gak bolak-balik kesini lagi buat ngurus nama doang.

TipsSurat keterangan tambah nama bisa dibeli di koperasi. Koperasi berada di lantai yang sama (lt. 2). Harganya Rp 8.000 sudah tertempel materai. Jadi kita tinggal isi identitas dan nama baru kita. Nama baru diambil dari nama ayah dan atau nama kakek.

Akhirnya tibalah giliran gue. Gue pun membawa map yang isinya form + semua persyaratan (fotokopiannya saja) + passport lama + surat keterangan tambah nama ke loketnya. Disana prosesnya lumayan cepet kok. Serahin dokumen, ditanya-tanya dikit mengenai data diri, trus disuruh foto dan scan sidik jari (10 jari). Wawancaranya juga sembari nungguin pengantar pembayaran dicetak. Gue sih cuma ditanyain kenapa bikin E-passport. Yaudah gue jawab aja mau liburan ke Jepang. crazy monkey 089

Selesai dari sini, kita akan dikasih surat pengantar pembayaran ke Bank. Pembayaran bisa dilakukan di Bank BRI yang ada di lantai 1. 

Bukti Bayar

Selesai bayar, tinggal pulang deh. Jam 9.30 gue udah nyampe kantor lagi.

E-passport selesai 5 hari kerja. 

5 hari (working days) kemudian

Pengambilan passport dari jam 10.00 - 15.00. Lagi-lagi berkat Bang Gojek, gue nyampe Kanim sekitar jam 10.15. Langsung ke lantai 2. Ambil nomor antrian dengan menunjukkan bukti bayar. Loket pengambilan passport ada di sebelah kiri pas kita naik dari tangga. 


Antrian pengambilan passport

Jika nomor kita dipanggil, tinggal maju ke loket, nanti akan disuruh catat nama dan no. passport baru di buku pengambilan. Barulah kemudian passport kita dikasih. Sekalian sama passport lama yang udah diguntingin menandakan udah gak berlaku lagi.

Gimana? Gampang kan? Selamat mencoba~

TipsUntuk yang dititipin sama temen buat ngambilin passport. Jangan lupa minta temennya bikin surat kuasa. Oya bawa bukti pembayaran dan nomor permohonan juga ya. Fyi, antrian pengambilan passportnya masing-masing. 1 orang 1 nomor antrian. Walaupun kita udah ambil nomor buat pengambilan passport kita sendiri, tapi kalo ada temen yang nitip, maka harus ambil nomor antrian juga buat pengambilan passportnya.


Halaman pengesahan tambah nama


Passport lama yang diguntingin sebagai tanda udah gak berlaku lagi

Left to Right: Old Passport - New E-Passport






About Muthia Prima

Muthia's here. Conquering the world is one of my greatest dream. That's why I decided to create this (travel) blog to share my fantastic experiences. I would be happy if my post useful for all of you who share the same dream with me; explore and travel around the world :D Anw, Thanks for coming here. ^_^ "Don't call it a dream. Call it a plan!" -Cheers- IG: @cimuuuuut FB: Muthia Prima

No comments:

Post a comment