MUTHIATHEEXPLORER

Part Time Traveler, Full Time Planner
Follow Me

Pesona Landmark Luhak Nan Tigo, Sumatera Barat



By  Muthia Prima     July 30, 2017    Labels:,,,, 


Apa yang terlintas di pikiran teman-teman bila orang membahas Sumatera Barat (Sumbar)? Gue yakin yang ada dipikiran 99.99% dari teman-teman adalah “Padang”. Well~~ 0.01% sisanya akan menjawab “Nasi Padang”. Tetep aja kan ujung-ujungnya memberikan kesan bahwa Sumbar itu tak lain dan tak bukan adalah “Padang”. Fenomena ini membuat hati gue tergerak untuk bikin postingan ini. Mengklarifikasi pada dunia bahwa Sumbar is not just about Padang. Ceileeeeeh~victory onion head

Padang memang merupakan kota dengan luas wilayah terbesar yang notabene juga merupakan Ibukota serta pusat pemerintahan di Sumbar. Namun, bukan berarti semua wilayah di Sumatera Barat adalah Padang. Sumbar punya yang namanya Batusangkar, Bukittinggi, Payakumbuah, Solok, Dharmasraya, Pasaman, Pesisir Selatan, dan masih banyak kota lainnya yang punya keunikan, sejarah dan budaya masing-masing, termasuk tempat wisata yang kalau dalam bahasa sekarang dikenal dengan istilah Instagramable. shy onion head

Berhubung tak akan cukup untuk membahas seluruh tourism site yang ada di Sumatera Barat, pada postingan kali ini gue hanya akan bahas tentang landmark Luhak Nan Tigo. super onion head

Apa itu Luhak Nan Tigo? Luhak Nan Tigo merupakan wilayah pemukiman awal masyarakat Minangkabau, yaitu meliputi Luhak Tanah Datar, Agam, dan Lima Puluh Kota. Oke…karna ini bukan pelajaran BAM (Budaya Alam Minangkabau), Muatan Lokal gue jaman sekolahan * lol2 onion head hahaha ketauan deh umurnya*, jadi gue ga akan jelasin panjang lebar tentang si Luhak Luhak ini. Googling aje ye kalo masih penasaran ama kisah lengkapnya.

Nah, jika Sumbar termasuk dalam bucket list teman-teman, pastikan untuk berkunjung ke wilayah representative Luhak Nan Tigo ini. 

  • Tanah Datar (Batusangkar)
  • Agam (Bukittinggi)
  • Lima Puluh Kota (Payakumbuh)

Ga cuma keindahan alam yang disuguhkan namun juga negeri ini kaya akan wisata budaya dan kuliner pastinya. Tapi hati-hati ya, soalnya dijamin balik-balik berat badan bakal naik drastis. So don’t blame me. You’ve been warned anyway!!

Makin penasaran apa aja yang ada di sana? Yuk keliling Luhak Nan Tigo
Let’s check it out.

Istano Pagaruyuang - Batusangkar

Belum ke Sumatera Barat kalau belum berkunjung ke Istano Basa Pagaruyuang yang ada di kota Batusangkar.



How to get there?

Kalo gue mah tinggal naik ojek dari rumah 15 menit juga nyampe. Hahahah
Nah, buat kalian yang mungkin dateng dari luar kota atau bahkan luar provinsi dan luar pulau, ini dia tips-tipsnya:

  • Dari BIM (Bandara Internasional Minangkabau), kalian bisa naik travel ke Batusangkar. Jarak Padang – Batusangkar sekitar 100 km. Perjalanan akan ditempuh selama 2.5-3 jam, dijemput dan diantar langsung sampai alamat tujuan. Kondisi jalanan lancar jaya ga kayak Jakarta yang unpredictable. Kecuali pas Lebaran ya~ itu bisa macet parah 8 jam ga nyampe-nyampe. xDD
  • Recommended Travel: Ngalau Maimbau (+62812-6699-8517)
  • Kalau buat penginapan gue ga bisa kasih rekomendasi karna rumah dan kampung halaman gue disini. Mungkin kalian bisa menginap di Hotel Pagaruyuang 2 atau Hotel Emersia Batusangkar. Kedua Hotel ini terletak di downtown Batusangkar. Mau kulineran tinggal ngesot ke pasar. 
  • Asumsi: Tempat menginap di 2 Hotel di atas. Dari Hotel, kalian tinggal naik ojek aja ke Istano Pagaruyuang. Ga perlu nunggu Grab, Uber atau Gojek diskon karna ojek di kampung gue ini 15rb aja udah termasuk kategori mahal.
    
     





 
    Istano Basa Pagaruyuang atau lebih dikenal dengan sebutan Istano oleh warga Batusangkar, merupakan replika dari Istana Pagaruyuang jaman dahulu kala. Istana ini sudah dibangun beberapa kali karna sempat terbakar di tahun 1804 dan terkena petir pada tahun 2007. 
 
     Istano Pagaruyuang ini terdiri dari 3 lantai, dapur, ruangan untuk dayang-dayang, dan di halaman depannya terdapat lumbung padi yang juga berbentuk rumah bagonjong yang dinamakan rangkiang. Selain itu, di dalam Istano juga terdapat berbagai macam peninggalan budaya Minangkabau. Salah satunya adalah pakaian adat. Yaps, kalian bisa menyewa pakaian adat Minangkabau di Istano ini lengkap dengan suntiangnya. 

      Untuk Tiket Masuk:

      Dewasa : 7000
      
      Anak-anak: 5000

      Turis Mancanegara: 12000 


      Puas berkeliling Istano, kalian bisa melanjutkan kulineran di Batusangkar. 
  •       Ayam Penyet Bendungan (lokasi: dekat dengan Istano)
  •       Sate Piliang (Limo Kaum)
  •       Sate Mak Etek (Depan SMA 1 Batusangkar)
  •       Bakso Rejo (Pasar Batusangkar)
  •       Miso Tulang Limo Kaum
  •       Miso Ayam Bang Ris
  •       Martabak Kubang (Parak Jua, deket Hotel Pagaruyuang 2)
  •       Lamang Tapai (Pasar Batusangkar)
  •       Ikan Bakar Pondok Flora
  •       Dangau Sawah Tangah (Sungai Tarab)
  •       dan masih banyak lagi kulineran lainnya yang kalau di list mungkin ga kelar-kelar
     
     Semua tempat menimbun lemak di atas gue jamin super duper legend, nikmat dan bisa dijangkau dengan ojek. Gue lebih rekomendasiin ojek sih dibanding angkot. Tapi kalau ramean mending sewa mobil sekalian biar gampang mobilisasi untuk lanjut keliling ke Bukittinggi dan Payakumbuh.

 

   Jam Gadang - Bukittinggi

     Lagi dan lagi, belum ke Sumatera Barat kalau belum berkunjung ke Jam Gadang, Big Ben kebanggaan masyarakat Minangkabau sekaligus landmark kota Bukittinggi

     

    How to get there?

      Berhubung rumah di Batusangkar, jadi biasanya gue ke Bukittinggi sama kendaraan pribadi. Atau kalau lagi pengen bolang, naik bus Batusangkar-Bukittinggi di Simpang Simpuruik. Turun di pemberhentian terakhir yaitu Aua Kuniang (Aur Kuning). Dari sana, tinggal naik angkot merah ke Jam Gadang (Pasa Ateh / Pasar Atas).
     

    Accommodation

    Bukittinggi merupakan salah satu kota wisata terkenal di Sumatera Barat, jadi untuk akomodasi sebenernya lebih gampang dan banyak tersedia di sini. Namun, dikarenakan kota favorit, jadi kayaknya akomodasi lebih mahal dibandingin daerah lain. That's why gue nyaranin nginepnya di Batusangkar. Murah meriah dan kalau mau keliling Luhak Nan Tigo juga tidak terlalu ribet.
      Fyi, Batusangkar - Bukittinggi = lebih kurang 35 Km. 
      Batusangkar - Kelok Sambilan Payakumbuah = 60an Km.

      



    
    As you know, berkunjung ke Sumatera Barat pastinya tak bisa dipisahkan dengan wisata kulinernya doooong. Maka habis foto-foto di Jam Gadang, kalian bisa tinggal nyebrang dan makan di Simpang Raya. Yas ini adalah rumah makan favorit keluarga gue. Tiap kali ke Bukittingi pasti makan di sini. Ga ada makanan yang ga enak di sini. Trus bagi yang penasaran nyobain Teh Talua bisa pesen di Rumah Makan ini. 



     
      Simpang Raya di Bukittinggi ga kayak Simpang Raya / Sederhana / Bopet Mini di Jakarta kok. Makanannya super duper murah. Yang biasa hedon di Jakarta bakal berasa kaya raya kalau jalan-jalan di Sumatera Barat. Bila di Bopet Mini makan berdua kadang bisa habis 100an. Ini sekeluarga (asumsi 5 orang) udah nambah alias batambuah-tambuah cuma habis 150ribuan.

     Selain hal di atas, yang super wajib dicoba kalo ke Bukittinggi adalah Nasi Kapau dan Pangek Ijau Koto Gadang. Duuuuuuh jadi laper ngebayanginnya.
      Mari kita lanjut ke next landmark aja.

Jalan Layang Kelok Sambilan - Payakumbuh

Jalan Layang Kelok Sambilan merupakan landmark yang akhir-akhir ini lagi in. Kelok Sambilan ini sendiri adalah jalan berkelok yang terletak sekitar 30 km sebelah timur dari Kota Payakumbuh, Sumatera Barat menuju Provinsi Riau. Dulu sebelum jalan layang ini dibangun, jalanan ini bener-bener berkelok-kelok sebanyak 9 kali. Semacam versi singkat dari Kelok 44 yang ada di Kab. Agam. Ga kayak sekarang, dulu kalau mau ke Riau bisa dibikin mabok kalau lewat sini gara-gara keloknya yang 9 kali, dan itupun ga nyante. Belum lagi diapit bukit dan di pinggirnya jurang.

 http://4.bp.blogspot.com/-YkUYzMEv6cI/VmaJcJZ76lI/AAAAAAAABMg/zcJNBf3vylE/s1600/12276844_474322099405241_754169328_n.jpg

How to get there?

Harus dengan kendaraan pribadi sih kesini. Emang ya kalau mau ke spot kece di Indonesia, selalu terhalang sama transportasi.









Taman di sekitaran Kelok Sambilan


Minus adiak bujang @cam_ikram :(

Landmark udah, berarti sekarang giliran kuliner. Makanan yang harus dicicipin kalau ke Payakumbuah adalah Bubur Cido (hanya dijual sore hingga tengah malam di pinggir jalan utama kota Payakumbuh)

Okey~~~ tunggu apalagi...Ayo rencanakan liburan keliling Luhak Nan Tigo ini. Tak hanya menambah pengetahuan tentang budaya, tetapi juga  nafsu makan.  info onion head

Cheers,
victory onion head
Muthia 

About Muthia Prima

Muthia's here. Conquering the world is one of my greatest dream. That's why I decided to create this (travel) blog to share my fantastic experiences. I would be happy if my post useful for all of you who share the same dream with me; explore and travel around the world :D Anw, Thanks for coming here. ^_^ "Don't call it a dream. Call it a plan!" -Cheers- IG: @cimuuuuut FB: Muthia Prima

10 comments:

  1. Martabak kubang di pasar payakumbuah mantab jayaaa 👍👍👍

    ReplyDelete
    Replies
    1. oooooo iyoooo sate danguang-danguang... lupo wak ni
      Mokasih yo ni 😂😂😂😂 hahahha

      Delete
  2. Martabak kubang di pasar payakumbuah mantab jayaaa 👍👍👍

    ReplyDelete
  3. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  4. Jadii ngileer chiing 😅😅😅

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dan mupeng mau lanjalan kesanaaa 😍😍😍

      Delete
    2. hihihihi langsuang kali ni 😂😂🙋🙋💕

      Delete
  5. KEREEEEEEN!!!!

    Semoga cicim bisa jalan - jalan lebih jauh ke landmark sekitar Luhak nan Tigo.

    Kalau untuk Batusangkar orang no comment karena tak tau banyak,
    Bukittingi, sekitaran Jam Gadang juga ada landmark kece lain yang bisa ditempuh jalan kaki; terus baru kemarin - kemarin orang tahu (kemana saja Saya selama ini?!!!) ada yang namanya Tarusan Kamang dengan view cantiknya.
    Ngalau dan Harau Payakumbuh, makin kece sekarang.

    Mari lanjalan!!!

    Karena (memang) Sumatera Barat tak hanya Padang :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Maaciiiii toooooooc~~~hihihi <3

      iyaaaaa tooooc sebenarnya super banyak yang lain di Luhak Nan Tigo ini...Berhubung ini foto2 (kece) terakhir org yang ada, jadi ini saja yg dimasukkan. Hahahah

      Batusangkar:
      - Rumah Pohon Tabek Patah (orang blum pernah bahkan)
      - Panorama Tabek Patah (pas jaman2 dahulu kala, foto2nya sudah tak ditemukan, kameranya juga tak sekece sekarang soalnya xDD)
      - Nagari Tuo Pariangan (Belum pernah. Katanya masuk salah satu nagari terindah di dunia)

      Bukittinggi:
      - Tarusan kamang (Seperti kata toci. Tapi orang juga belum pernah :( Sudah lama pengen kesini tak jadi jadi hahaha)

      Payakumbuh:
      - Harau (Pas jaman2 dahulu kala. Foto belum kece. Kemaren abis dari Kelok Sambilan mau mampir kesana biar tau versi sekarang tapi masuknya saja macet parah. Jadi kami mundur teratur xDDD)
      - Padang Mangateh (Belum Pernah. Lagi in juga katanya. New Zealandnya Sumbar)

      Hahahaha mari kita lanjalan
      cc: @fitring @mpok @kundun

      Delete