MUTHIATHEEXPLORER

Part Time Traveler, Full Time Planner
Follow Me

Lost in South Korea – 160422 - Day2 - Kangwon-do (쁘띠프랑스 - 남이섬)



By  Muthia Prima     May 21, 2016    Labels:,,,,,,, 

Day 2 - 쁘띠프랑스 (Petite France)

Tiap pagi bangun jam 4, sholat subuh, mandi, sarapan dengan nasi yang dibeli semalem + rendang yang dibawa dari rumah trus siap-siap buat ngebolang. Sejujurnya gue agak kesel sih sama temen yang bareng gue. Pingin ikut sama gue ke koriya tapi ternyata anaknya lelet dan santai-santai. Gak cocok lah pokoknya. Gue orangnya on time, doi malah santai-santai kayak di pantai. Jadinya kan gak taat schedule. Hiks gue kangen travelmate tercinta, si mpok ochie. Super klop, semangatnya sama, dan saling ngasih masukan. Super beda sama yang ini, bangun sih pagi tapi bukannya mandi dan beres-beres malah leha-leha dan fokus ngenet. Hari pertama harusnya masih ada destinasi lagi yang harus dikunjungin. Tapi karena dia udah capek jadinya gak kesana. Sebel deh pokoknya. Gue jadi ngutang-ngutang itin. Tau gini gue perginya sendiri aja. Gak ada bedanya ini. Yang nuntun jalan juga gue. Pasti lebih asyik dan sempurna deh liburan gue. Oke mari abaikan semua yang menyebalkan. Despite of this, trip gue kali ini tetep super seru dan menyenangkaaaaan koook~~ Yeaaaaah~

Oya malem sebelumnya gue sama temen gue yang di team lain berencana ke Nami dan Petite bareng. Kebetulan jadwal mereka hari ini juga kesana. Yaudah kita janjian di Gapyeong St. biar jam 9 udah naik Gapyeong tour. Gue jalan dari hostel jam 6 pagi. Suasana masih sepi dan pastinya dingin banget. Padahal udah pake pakaian yang lumayan tebel. Jalan menuju Hongdae St sambil menikmati udara pagi dan jalan-jalan di sekitaran taman di sana. Salah satu hal yang gue suka disana yaitu banyak taman dan pejalan kaki memang difasilitasi sendiri dengan jalurnya sendiri. Kalau kita disini kan jalan kaki di pinggir jalan yang kebanyakan gak ada trotoarnya. Literally di jalanan. Semoga ke depannya Indonesia, at least Jakarta bisa ngikutin negara-negara maju. Banyak taman dan jalur buat pedestrian.

How to get there:

Take Line 경의중앙 (Kyeongui Jungang) at Hongdae St. 
Transfer at Sangbong St and take Line 경춘 (Gyeongchun)
Get off at Gapyeong Station (Line 경춘 (Gyeongchun))
Tunggu Gapyeong Tour Bus di halte di luar Gapyeong St.
Ticket Bus: 6,000 KRW buat seharian
HTM: 8,000 KRW (gue pake kupon diskon jadinya cuma 6,000 KRW)

Gue baru sadar pas nulis ini kalau ternyata salah milih path menuju Gapyeong. Di applikasi metroid yang gue install, ada banyak path yang direkomendasiin. Yang di atas adalah best path. Sedangkan yang gue adalah shortest path. (yang gak shortest-shortest amat).

Jadi ceritanya gue dari Hongdae naik Line 2. Baru transfer ke Kyeongui Line pas di Wangsimni. Gak sadar kalau dari Hongdae ada Kyeongui Line juga. Hahaha dodol abis. Nah di Wangsimni ini gue berasa jadi Cheonpo meeeeen. Tau Cheonpo kan? Salah satu castnya Reply 1994. Cast yang selalu bikin gue ngakak karna kedodolannya. Kebetulan pagi itu juga weekdays. Gue naik kereta bareng orang-orang yang berangkat kerja. Ternyata disana padet juga kereta pas jam sibuknya. Cuma ya gak sampe desek-desekan kayak di Jakarta tercintah. Berhubung jadwal keretanya mereka on time dan tiap menit ada, jadi bagi yang gak bisa masuk, bisa nunggu kereta selanjutnya dengan hati tenang.

Pas gue turun di Wangsimni buat transit, ternyata semua orang juga turun. Kayaknya ini salah satu stasiun buat transit massal kali ya. Saking ramenya orang dan gerak mereka juga secepat kilat, gue panik dan kebawa arus. Karna panik, gue pun menepi dan gak sengaja jadi ngelawan arus. Hahaha bener-bener kayak Cheonpo di Seoul St. Get trouble to cross the road. Gue masih berada di pinggir stasiun. Bingung mau masuk ke barisan buat naik eskalatornya. Orangnya gak abis-abis. Melihat gue yang kebingungan, ada Bapak-Bapak baik hati yang sengaja ngasih gue space buat masuk. Berkat bapak yang baik hati, gue berhasil masuk di keramaian itu buat naik eskalator. :"")

Di Wangsimni barulah gue transit menuju Sangbong. Sesampainya di peron, agak bingung melihat keretanya beda dari subway yang biasanya gue naikin. Keretanya bertuliskan Korail. Setau gue, yang Korail-Korail gitu kan KTX, ITX dan sebangsanya.Untuk naik itu juga harus booking tiket dulu. Sedangkan gue yang mau menggembel ini memang dari awal niatnya naik subway biasa aja. Jadilah bingung beberapa menit karena di semua platform adanya Korail. Gue juga udah yakin gak salah belok kok tadi buat transit. Karena gak yakin, gue pun ragu-ragu naik. Oppa-oppa disamping gue kayaknya denger gue bilang "Sangbong" trus ngasih kode naik ini bisa. Tapi karna gue ragu dan gak yakin jadinya keretanya udah jalan. Barulah di next train gue memutuskan untuk naik aja. Kalau emang disuruh bayar lagi ya apa boleh buat. Hahaha. Eh ternyata memang ini subway biasa juga. Bukan ITX. Keretanya juga berhenti di setiap station.

Dari sana gue dapet kesimpulan, kalo Seoul punya beberapa jenis subway: AREX (Airport Railroad. Ada yang all stop ataupun express), Seoul Metro (Subway yang biasanya dinaikin Line 1-sekian, tujuannya dalam kota), Korail (Subway buat mobilisasi antar provinsi. Ada yang biasa, ada yang express kayak ITX dan KTX). laugh cute pink cat

Selama perjalanan menuju Gapyeong, penumpangnya banyak ajumma dan ajusshi yang pakaiannya khas kayak di Family Outing. Hahaha. Yap, pakai topi khas dan celana bunga-bunga. Trus bawa sayur atau buah. Mungkin karena udah beda provinsi kali ya, jadi suasananya juga beda. Alright~ Nami Island dan Petite bukan terletak di Seoul, tapi di Chuncheon, Kangwon-do (salah satu provinsi di South Korea).

Sesampainya di Gapyeong, kita pun keluar station. Stationnya sederhana tapi tetep teratur dan bersih. Pintu exitnya juga cuma 1. Gila ternyata di sini lebih dingin lagi dibandingin Seoul. Gue literally menggigil saat nungguin temen gue (yang janjian mo bareng) yang belom dateng. Gak kuat nunggu di dalem, gue pun berjalan ke luar station. Alhamdulillaaaaah ada sinar matahari. Gue menghangatkan diri disana. Sambil nunggu, gue sempetin foto-foto. laugh pink cat



Suasana masih sepi banget. Jam 9 teng, Gapyeong Tour bus yang pertama pun dateng. Harusnya gue bisa naik tapi berhubung nungguin temen jadinya gue skip dulu. Temen yang ditunggu-tunggu tak kunjung dateng. Dan yang lebih bego lagi gue lupa kalau bus kedua baru ada jam 10. Terpaksa gue akhirnya harus nunggu 1 jam lagi untuk bus berikutnya. Terbuang sia-sia deh waktunya. Selama 1 jam itu, gue jepret-jepret lingkungan sekita sambil nungguin temen-temen gue. Perlahan-lahan orang udah mulai rame. Gue juga malah sempet kenalan sama turis lain dari Filipin.  Awalnya dia nawarin buat motoin gue (pake Nikon gue). Tapi gue nolak. Maklum anaknya parnoan, takut dianya cuma modus ngincer kamera kayak di pilem dono kasino indro. Hahaha. Ujung-ujungnya malah ngobrol lumayan lama. Dia ngebolang sendiri doang. Dia juga sempet promosiin Filipin ke gue. *Semoga suatu hari gue kesana deh mba. Hehehe.* Dia juga nanya apakah gue udah beli tiket pulang ke Seoul. Ternyata dia taunya kalau ke Gapyeong harus naik ITX. Yaudah gue rekomendasiin aja ke dia buat naik subway biasa. Lebih irit. Udah selama itu gue ngobrol, temen gue masih belum keliatan batang idungnya. Gue katalk karena kebetulan ada wifi. Intinya gue bilang bakal duluan aja.
Shelter Gapyeong Tour Bus
Jadwal dan rute Gapyeong Tour Bus


Pukul 9:45 gue pun antri di shelter busnya. Gak lama kemudian, antrian udah mengular. Untungnya gue berada di barisan terdepan. Pas bus dateng jam 10 teng, gue pun antri masuk. Tiketnya bisa dibeli sama Bapak Sopirnya. Harga tiket 6,000 KRW. Tiket ini bisa dipakai seharian. Jadi kalau nanti mau naik bus ini lagi, tinggal tunjukin tiket.

Orang-orang biasanya bakal ke Nami dulu baru Petite. Namun, gue bikin rancangan lain yaitu Petite dulu baru Nami mengingat di Nami ada mushola jadi siangnya gue bisa sholat jama' Zuhur dan Ashar di musholla Nami. panda 39 Anaknya anti mainstream. Haha
Fyi, 95% orang di bus yang gue naikin, turun di Gapyeong Wharf (dermaga buat menuju Nami). Sedangkan gue melanjutkan perjalanan ke Petite. Perjalanan dari Gapyeong St ke Petite lumayan lama. 30 menitan. Jalannya juga kayak jalanan Sumatera, berkelok-kelok. Siapin antimo aja biar gak mabok. Oya sepanjang perjalanan, ada ajusshi yang bakal bercerita (in English & Korean) tentang spot spot wisata di Gapyeong (Nami, Petite, sampai Garden of Morning calm) dan bakal ngasih tau juga kalau kita udah sampai di halte mana.

Gue turun di halte Petite France.





Sesampai disana, gue beli tiket masuk dan jangan lupa tunjukin kupon diskon. Lumayan jadi cuma bayar 6,000 KRW. Normalnya 8,000 KRW. panda 34

Gue gak berlama-lama banget disini. Yang penting semua spot wajib buat foto-foto udah dijelajahi. Bagi yang belum tau, Petite ini adalah salah satu lokasi syutingnya drama kesayangan gue "You Who Came From The Star". Kata bapak-bapak disana, Petite ini emang sering dijadiin lokasi syuting. Semalem aja malah ada syuting C-drama.




Pukul 11an, gue beranjak dari Petite. Kebetulan di depannya ada CU, gue pun mampir dulu buat beli makanan pengganjel perut. Sayangnya gak ada yang menarik. Samgak Kimbap (Kimbap yang bentuknya segitiga) juga adanya yang pork. Ujung-ujungnya tetep cuma beli banana uyu. panda 35


Setelah itu, gue pun nungguin Gapyeong Tour bus di halte  yang terletak deket CU. Next destination adalah Nami Island.

Day 2 - 남이섬 (Nami Island)


How to get there:


Tunggu Gapyeong Tour Bus di halte Petite (deket CU)
Turun di Gapyeong Wharf (Patokannya ada Sevel pas turun)

Ticket Bus: just show bus ticket that you've already bought before. Tiketnya berlaku all day long.
Gapyeong Wharf



Ada 2 cara buat ke Nami dari Gapyeong wharf ini, yaitu: by ferry atau naik zipwire.


Namiseom Zip Wire (남이섬 짚와이어)
Zipwire - cr: Visit korea

Namiseom Zip Wire (남이섬 짚와이어)
Zipwire - cr: visit korea

Sebenernya penasaran pingin nyobain naik zipwire sih. Tapi mahal binggoooo. 38,000 KRW. Yaudah gue yang gembel ini pun memutuskan naik ferry aja. cuma 8,000 KRW PP dan udah termasuk tiket masuk Nami. Setelah beli tiket a.k.a visanya Nami, gue antri buat nunggu kapal. walaupun antrian selalu panjang tetapi tenang aja karna kapalnya ada setiap 5 menit sekali kok.

Foto di atas ferry

Nami di depan mata


Akhirnya sampailah di Nami. Yeaaay~




Nami Island ini ternyata lumayan luas juga. Trus yang paling penting adalah disini banyak sekali spot-spot foto.



Sembari nyari musholla ada dimana, tak lupa untuk berfoto di setiap sudut yang emang photoable.






Simbwattaaaaaa~~mushollanya ketemu.


Musholla yang warna kuning


Di sekitaran musholla juga banyak restoran halal. Jadi, teman-teman gak usah khawatir bakalan kelaperan disini. Mushollanya terletak di lantai 2.



Selesai sholat Jama' Zuhur dan Ashar, gue pun melanjutkan perjalanan. Mau mampir di restoran halalnya tapi gak jadi. Surut duluan ngeliat harganya yang mahal. Paling murah buat menu yang proper 12,000 KRW. Gue juga entah kenapa selama disana mendadak gak laperan. Padahal biasanya ngemil mulu. Hahaha. Batal ke restoran, mampirlah di tempat orang jualan Jjinpang (Steamed Bun) alias bakpaonya koriya. Gue beli 1 aja. Bakpaonya lumayan buat mengganjel perut. Harganya juga gak mahal, cuma 1,000 KRW saja.

Perut udah diganjel, sholat juga udah. Mari melanjutkan petualangan nyari patungnya Winter Sonata. Gak afdhol kan kalau ke Nami tapi gak foto di patungnya itu.







Selesai juga akhirnya tour winter sonatanya. Gue pun mampir lagi di kafe-kafe kecil disana. Gue pesen hotteok (pancake nya koriya). Enak banget. Gak tau sih apa gue yang laper atau emang enak beneran. crazy monkey 011



Petualangan di Nami dicukupkan sampai jam 3 saja. Mengingat itin padet dan perjalanan masih jauh. Ditambah lagi semua terjadwal on-time. Sekalinya ketinggalan, harus nunggu jadwal berikutnya. Gue pun naik ferry lagi buat nyebrang ke Gapyeong Wharf. Kemudian dari Gapyeong Wharf jalan menuju sevel tempat berhentinya Gapyeong Tour Bus. Gue nunggu di seberang sevel karena tujuan gue berikutnya adalah ke Gapyeong St. Dari Gapyeong St gue pun melanjutkan perjalanan untuk kembali ke Seoul tercinta.

Finally~~ Another province checked. Kangwon-do.
crazy monkey 008


Tips: Traveling emang harus sama either orangnya cocok sama kita atau mending pergi sendiri. #nooffense

Anyway ini buat yang butuh referensi Nami Island saat Autumn.

-to be continued-

About Muthia Prima

Muthia's here. Conquering the world is one of my greatest dream. That's why I decided to create this (travel) blog to share my fantastic experiences. I would be happy if my post useful for all of you who share the same dream with me; explore and travel around the world :D Anw, Thanks for coming here. ^_^ "Don't call it a dream. Call it a plan!" -Cheers- IG: @cimuuuuut FB: Muthia Prima

No comments:

Post a comment